Pengertian Homeschooling

Pengertian homeschooling adalah suatu model pendidikan alternatif selain di sekolah. Homeschooling dipraktikkan oleh jutaan keluarga di seluruh dunia. Namun, tidak ada sebuah definisi tunggal mengenai homeschooling karena model pendidikan yang dikembangkan di dalam homeschooling sangat beragam dan bervariasi.
Lines (1995) memberikan pengertian homeschooling sebagai suatu situasi pembelajaran yang singkat atau lama, di mana siswa dididik dengan beragam subjek pelajaran di dalam rumah oleh orang tuanya, orang lain, teman-teman, atau orang yang ahli.
Sementara Wichers (2001) mengemukakan bahwa homeschooling merupakan sebuah situasi pembelajaran di mana pada umumnyaanak diajarkan oleh orang tua mereka sendiri dalam lingkunganyang non-tradisional.
Menurut Yulfiansyah (2006) homeschooling merupakan sebuah wacana pembelajaran yang menitikeratkan pada pemanfaatan potensi anak didik dengan sedikit supervisi. Anak yang homescholing diberi kesempatan untuk mengembangkan kemampuan berpikir dan bernalar secara komprehensif, optimal, dan mengoptimalkan kreativitasnya.
Pendapat lain dikemukakan oleh Holt (dalam Griffith,2006) yang mengatakan bahwa homeschooling merupakan sebuah pendidikan yang dilakukan ‘tanpa sekolah’ dan dilakukan di dalam rumah, serta berdasarkan pada pembelajaran yang terpusat pada anak. 
Sumardiono (2007) homeschooling adalah model pendidikan di mana sebuah keluarga memilih untuk bertanggung jawab sendiri atas pendidikan anak- anaknya dan mendidik anak dengan menggunakan rumah sebagai basis pendidikannya.   
Homeschooling pada dasarnya dapat dibedakan menjadi 3 (dalam Sumardiono,2007) yaitu:
Homescholing Tunggal
Merupakan format homeschooling yang dilaksanakan oleh orangtua dalam satu keluarga tanpa bergabung dengan lainnya. Biasanya homeschooling jenis ini diterapkan karena adanya tujuan atau alasan khusus yang tidak dapat diketahui atau dikompromikan dengan komunitas homeschooling lain. Keluarga bertanggungjawab sepenuhnya atas seluruh proses yang ada dalam homeschooling, mulai perencanaan, pelaksanaan, evaluasi, pengadministrasian, hingga penyediaan sarana pendidikan. Dalam format seperti ini, keluarga menggunakan fasilitas atau sarana-sarana umum sebagai penunjang kegiatan belajar anak-anaknya.
Homeschooling Majemuk
Merupakan format homeschooling yang dilaksanakan oleh dua atau lebih keluarga untuk kegiatan tertentu sementara kegiatan pokok tetap dilaksanakan oleh orangtua masing-masing. Format homeschooling ini memberikan kemungkinan pada keluarga untuk saling bertukar pengalaman dan sumber daya yang dimiliki tiap keluarga. Alasan memilih homeschooling jenis ini dikarenakan terdapat kebutuhan-kebutuhan yang dapat dikompromikan oleh beberapa keluarga untuk melakukan kegiatan bersama. Contohnya kurikulum dari konsorsium, kegiatan olahraga (misalya kelurga atlet tenis), keahlian musik, kegiatan keagamaan, dan kegiatan sosial.
Komunitas Homeschooling
Adalah gabungan beberapa homeschooling majemuk yang menyusun dan menentukan silabus, bahan ajar, kegiatan pokok (olahraga, musik/seni, dan bahasa), sarana/prasarana, dan jadwal pembelajaran. Komitmen penyelenggaraan antara orangtua dan komunitasnya kurang lebih 50:50.
Alasan memilih komunitas homeschooling antara lain:
  1. Terstruktur dan lebih lengkap untuk pendidikan akademik, pembangunan akhlak mulia, dan pencapaian hasil belajar. 
  2. Tersedia fasilitas pembelajaran yang baik, misalnya bengkel kerja, laboratorium alam, perpustakaan, laboratorium IPA atau bahasa, auditorium, fasilitas olahraga dan kesenian. 
  3. Ruang gerak sosialisasi peserta didik lebih luas tetapi dapat dikendalikan. 
  4. Dukungan lebih besar dikarenakan masing-masing bertanggung jawab untuk saling mengajar sesuai keahlian masing-masing. 
  5. Sesuai untuk anak usia di atas sepuluh tahun. 
  6. Menggabungkan keluarga yang tinggal berjauhan melalui internet dan alat informasi-komunikasi lainnya untuk tolak banding (benchmarking) termasuk untuk standardisasi.
Berdasarkan uraian diatas dapat disimpulkan bahwa di Indonesia terdapat tiga jenis kegiatan homeschooling, yaitu homeschooling tunggal, homeschooling majemuk, dan komunitas homeschooling. Menurut data yang dihimpun oleh Direktorat Pendidikan Kesetaraan Departemen Pendidikan Nasional, ada sekitar 600 peserta homeschooling di Indonesia. Sebanyak 83,3% atau sekitar 500 orang mengikuti homeschooling majemuk dan komunitas, sedangkan sebanyak 16,7%, atau sekitar 100 orang mengikuti homeschooling tunggal.
Share on :


Related post:


0 komentar:

Poskan Komentar