Home » » PENELITIAN EKSISTENSIAL - FENOMENOLOGI

PENELITIAN EKSISTENSIAL - FENOMENOLOGI

Ada hubungan yang kuat antara fenomenologi dan eksistensialisme. Eksistensialisme dapat didefinisikan sebagai perspektif filosofis yang menjadikan tujuannya sebagai pemahaman akan pengalaman berada di dunia nyata. Filsuf dan psikoterapis eksistensial menggunakan fenomenologi sebagai metode di mana mereka mengeksplorasi makna konsep eksistensial.
Salah satu program penyelidikan manusia yang paling kuat yang dilakukan dalam tradisi eksistensial-fenomenologis adalah studi tentang schizophrenia yang dilakukan oleh psikiater Skotlandia R.D. Laing dan rekan-rekannya antara tahun 1958 dan 1963 di Tavistock Institute for Human Relations di London. Penelitian ini didasarkan pertama pada pekerjaan terapeutik dengan orang-orang penderita skizofrenia, dan kemudian dengan wawancara penelitian formal dengan pasien 'penderita skizofrenia' dan anggota keluarga mereka. Hasil penelitian ini dipublikasikan di empat buku. Laing (1960, 1961) menyajikan interpretasi 'teoritis' tentang apa yang ditemukan. Laing dan Esterson (1964) memberikan penjelasan fenomenologis deskriptif tentang dunia interpersonal keluarga yang diteliti. Laing, Phillipson dan Lee (1966) memberikan garis besar metode ini.
Ada dua alasan utama mengapa penelitian ini penting. Yang pertama adalah kualitas deskripsi fenomenologis yang diraih oleh Laing dan rekan-rekannya. Yang kedua adalah bahwa, tidak seperti studi fenomenologis lainnya yang berkonsentrasi pada aspek kehidupan sehari-hari yang menarik namun tidak pernah ada dalam kehidupan sehari-hari (menjadi marah, cemas, merasa salah paham), Laing memilih untuk menjawab sebuah konsep dengan implikasi politik yang mendalam. 'Skizofrenia' adalah sebuah konsep yang dapat memiliki arti penting dalam kaitannya dengan politik kehidupan keluarga. Bagi beberapa keluarga, arti 'skizofrenia' adalah bahwa salah satu anggotanya 'sakit' dan karena itu dapat dirawat di rumah sakit dengan itikad baik. 'Skizofrenia' juga merupakan konsep yang memiliki makna dalam kaitannya dengan hukum dan lembaga negara. Ada organisasi, profesi, dan undang-undang yang didanai negara bagian yang dibangun di seputar definisi medis dari fenomena ini. ‘Skizofrenia’ tertanam dalam seperangkat makna komersial yang terkait dengan aktivitas perusahaan obat. Karena sensitivitas politik topik ini, penelitian yang dilakukan oleh Laing dan kolaboratornya mungkin memiliki dampak lebih besar daripada studi fenomenologis lainnya. Buku-buku Laing tetap dicetak, dan tetap berpengaruh, meski Laing sendiri kemudian beralih dari pendekatan eksodologis-fenomenologis. Oleh karena itu, penelitian ini menawarkan contoh potensi metode fenomenologis untuk mempengaruhi gagasan dan praktik budaya profesional dan lebih luas.
Laing dan rekan-rekannya menggunakan istilah demystification untuk menggambarkan apa yang ingin mereka capai. Mereka mempraktikkan semacam fenomenologi kritis, yang menggunakan metode fenomenologi untuk menantang dasar moral di mana tindakan-tindakan tertentu dilakukan. Dengan melakukan itu, mereka berlaku beroperasi dari sudut pandang hermeneutik, seperti yang dijelaskan pada bab sebelumnya. Artinya, mereka menggunakan pendekatan fenomenologis untuk memperluas dan mengubah deskripsi fenomena yang sedang diselidiki (skizofrenia, transferensi) dan kemudian menggunakan deskripsi ulang atau cara pandang baru untuk mendukung akun interpretif baru. Namun, penting untuk dikenali bahwa rangkaian gerakan metodologis ini tidak akan berhasil jika tidak ada analisis fenomenologis yang kuat dan meyakinkan yang mendorong pembaca / penonton keluar dari sikap mereka sebelumnya terhadap topik tersebut. Efektivitas penelitian Laing bergantung pada kombinasi strategi fenomenologis dan hermeneutik yang dianjurkan oleh Heidegger (1962).

Referensi:
McLoad, John. 2001. Qualitative Research in Counseling and Psychotherapy. Sage Publication
Share this article :

Posting Komentar

 
Support : PSYCHOLOGYMANIA
Copyright © September 2008. PSYCHOLOGYMANIA - All Rights Reserved
Dipersembahkan untuk pembaca dan khalayak ramai