Lobus Parietalis (Parietal Lobe)

Lobus parietalis adalah salah satu lobus dari empat buah lobus pada otak yang merupakan korteks serebri. Lobus lainnya adalah lobus temporal, lobus oksipital, dan lobus frontalis. Lobus parietalias merupakan pusat lobus yang mempertahankan citra pribadi seseorang dari tubuh, baik secara fisik dan visual.
Lobus parietalis menerima kesan indra yang berbeda dari seluruh tubuh dan dapat merasakan "sakit" atau ‘bug” merangkak pada satu lengan, kaki, atau wajah. Lobus parietalis memandu gerakan tubuh dalam ruang, koordinasi gerakan tubuh sambil berlari, berjalan, lompat tali, atau memanjat rintangan.
Secara stuktural, lobus parietalis terdiri dari:
  • Cortex sensoric somatic umum (gyruspost-centralis, area 1, 2 & 3)
  • Cortex sensoric sekunder (area 4)
  • Area 5,7 adalah daerah asosiasi sensoris. Gangguan daerah ini dapat kehilangan kemampuanperasaan stereognostik (kemampuan mengenali benda dengan mata tertutup).
Fungsi lobus parietalis
  1. Lobus parietalis menggabungkan kesan dari bentuk, tekstur dan berat badan ke dalam persepsi umum.
  2. Sejumlah kecil kemampuan matematika dan bahasa berasal dari daerah ini.
  3. Lobus parietalis juga membantu mengarahkan posisi pada ruang di sekitarnya dan merasakan posisi dari bagian tubuhnya.
  4. Kerusakan kecil di bagian depan lobus parietalis menyebabkan mati rasa pada sisi tubuh yang berlawanan.
  5. Kerusakan yang agak luas bisa menyebabkan hilangnya kemampuan untuk melakukan serangkaian pekerjaan (keadaan ini disebut apraksia) dan untuk menentukan arah kiri-kanan.
  6. Kerusakan yang luas bisa mempengaruhi kemampuan penderita dalam mengenali bagian tubuhnya atau ruang di sekitarnya atau bahkan bisa mempengaruhi ingatan akan bentuk yang sebelumnya dikenal dengan baik (misalnya bentuk kubus atau jam dinding).
  7. Penderita bisa menjadi linglung atau mengigau dan tidak mampu berpakaian maupun melakukan pekerjaan sehari-hari lainnya.
Lobus parietalis juga dianggap sebagai "lobus tangan" dan menerima sensasi sensoris dari tulang, tendon, otot, dan kulit tangan, dan panduan gerakan dari tangan di visual-ruang. Oleh karena itu, kemampuan untuk meraih dan memanipulasi alat, terbuka dan lepaskan tutup dari botol dan menuangkan isinya ke dalam gelas, dimungkinkan oleh lobus parietalis dalam asosiasi dengan daerah motor frontal dan korteks visual.
Karena melayani fungsi yang beragam dan saling terkait, sehingga kerusakan pada lobus parietalis dapat mengakibatkan berbagai gangguan. Ini termasuk kelainan melibatkan sensasi somesthetic dan sakit, gambar tubuh, hubungan visual-spasial, aktivitas motorik temporal-sequentual, bahasa, tata bahasa, perhitungan numerik, emosi, dan perhatian, tergantung pada daerah yang mengalami luka (lesi) serta laterality dari kerusakan.
Tetapi secara umum, fungsi dari lobus parietalis adalah menterjemahkan input sensorik, sensasi yang dirasakan pada suatu sisi bagian tubuh yang diterjemahkan melalui lobus pariental bagian lateral, rangsangan yang diterima adalah nyeri, temperature, sentuhan, tekanan, dan proprioseption. Lobus pariental juga menerjemahkan input sensorik stereognasis dan juga berfungsi sebagai pengembangan gambaran diri.
Share on :


Related post:


0 komentar:

Poskan Komentar