Howard Gardner (Tokoh Kecerdasan Majemuk)

Howard Gardner lahir di Scranton, Pennsylvania pada tahun 1943. Orang tuanya karena berbangsa Yahudi melarikan diri dari N├╝rnberg di Jerman pada tahun 1938 dengan tiga putranya pada saat NAZI merajalela. Saat itu adalah masa dimana Jerman sangat memusuhi orang Yahudi. Howard Gardner mempunyai seorang kakak, tapi tepat sebelum kelahiran Howard Gardner, Eric kakaknya tewas dalam kecelakaan. Kedua kejadian tersebut tidak dibahas selama masa kanak Gardner, tetapi dari bebrapa sumber kondisi tersebut mempengaruhi atau memiliki dampak yang sangat signifikan pada pembangunan pemikirannya (Gardner 1989).
Howard Gardner menemukan 'sejarah rahasia' keluarga (identitas Yahudi). Ia menyadari bahwa ia berbeda dengan rekan-rekannya. Orang tuanya ingin mengirimkan Howard ke Phillips Akademi di Andover Massachusetts, tetapi dia menolak. Sebaliknya ia pergi ke sebuah sekolah terdekat di Kingston, Pennsylvania (Wyoming Seminari). Disana Howard Gardner mendapatkan kesempatan yang baik karena adanya dukungan dari beberapa guru. Dari sana ia pergi ke Harvard University untuk mempelajari ilmu hukum untuk mempersiapkan diri berkarier dalam dunia hukum. Disana ia mendapatkan kesempatan untuk belajar di bawah bimbingan ahli psikoanalis seperti Erik Erikson, sosiolog David Riesman, dan psikolog kognitif Jerome Bruner yang menciptakan pengetahuan tentang manusia. Tokoh-tokoh ini membantu study Howard Gardner dalam menyelidiki sifat manusia, khususnya bagaimana manusia berpikir (Howard Gardner yang dikutip oleh Marge Sherer 1999).
Howard Gardner lulus summa cum laude pada tahun 1965. Ia masuk program doktor Harvard pada tahun 1966, dan pada tahun berikut menjadi bagian dari tim Nol Proyek penelitian tentang seni pendidikan (dimana sampai sekarang ia masih terlibat).
Howard Gardner menyelesaikan PhD pada tahun 1971 (disertasinya adalah kepekaan gaya pada anak-anak). Dia tetap di Harvard. Buku yang pertama dia terbitkan adalah The Shattered Mind muncul di tahun 1975. Howard Gardner saat ini sebagai Hobbs Profesor Kognisi dan Pendidikan di Harvard Graduate School of Education.
Konsep Teori Howard Gardner
Menurut Howard Gardner kecerdasan dipandang sebagai 'kapasitas untuk memecahkan masalah atau untuk produk-produk fashion yang bernilai dalam satu atau lebih pengaturan budaya' (Gardner & Hatch, 1989). Pada awalnya Howard Gardner menyampaikan teori kecerdasan ganda berdasarkan tujuh aspek. Tetapi kemudian berkembang menjadi 8, 9 hingga 10.
Teori kecerdasan Gardner selengkapnya bisa anda baca disini…!!!
Dalam pandangan kecerdasan Howard Gardner kita dapat menggunakan informasi tersebut untuk mengatur bagaimana kita memandang kecerdasan. Gardner menyatakan bahwa tujuh kecerdasan jarang beroperasi secara independen. Mereka digunakan pada waktu yang sama dan cenderung saling melengkapi satu sama lain didalam mengembangkan keterampilan atau memecahkan masalah pada setiap orang.
Perkembangan Teori Kecerdasan Gardner
Teori kecerdasan Howard Gardner belum siap diterima pada psikologi akademis. Namun, telah ada respon sangat positif dari banyak pendidik. Teori ini telah dianut oleh berbagai teori pendidikan dan, secara signifikan, yang diterapkan oleh guru dan pembuat kebijakan untuk masalah sekolah. Sejumlah sekolah di Amerika Utara telah memandang ke struktur kurikulum sesuai dengan kecerdasan, dan untuk merancang ruang kelas dansekolah bahkan seluru haktivitas pendidikan.
Howard Gardner menanggapi pertanyaan-pertanyaannya dengan terlebih dahulu membuat titik bahwa psikologi tidak secara langsung menentukan pendidikan. Psikologis hanya membantu seseorang untuk memahami kondisi di mana pendidikan berlangsung'. Tujuh jenis kecerdasan akan memungkinkan tujuh cara untuk mengajar . Dan kendala kuat yang ada dalam pikiran dapat dimobilisasi untuk memperkenalkan konsep tertentu (atau seluruh sistem pemikiran) dengan cara apa anak-anak paling mungkin untuk belajar dan paling mungkin untuk diubah .
Mindy L. Kornhaber (2001: 276), seorang peneliti yang terlibat dengan Project Zero, telah mengidentifikasi sejumlah alasan mengapa guru dan pembuat kebijakan di Amerika Utara telah merespon positif untuk presentasi Howard Gardner tentang kecerdasan majemuk. Di antaranya adalah bahwa: Teori ini memvalidasi pengalaman sehari-hari pendidik ': siswa berpikir dan belajar dalam berbagai cara. Ini menjadikan kerangka kerja konseptual pendidik untuk mengatur dan mencerminkan penilaian kurikulum dan praktik pedagogis. Pada gilirannya, refleksi ini telah menyebabkan banyak pendidik untuk mengembangkan pendekatan baru yang lebih baik untuk memenuhi kebutuhan dari berbagai peserta didik dalam kelas mereka. Respon terhadap Howard Gardner adalah disejajarkan dengan penerapan model pembelajaran Kolb oleh pendidik dewasa dan informal. Cara di mana teori Howard Gardner tentang kecerdasan majemuk telah diterjemahkan dengan sangat bervariasi ke dalam kebijakan dan praktek. Pendekatan ini mencakup: Sebuah visi yang luas dari pendidikan dengan tujuh kecerdasan yang diperlukan untuk menjalani hidup dengan baik. Oleh karena itu, seorang guru perlu memperhatikan semua kecerdasan, bukan hanya dua kecerdasan yang pertama saja.
Penelitian selanjutnya dan refleksi oleh Howard Gardner dan rekan-rekannya telah melihat ke pada tiga kemungkinan kecerdasan tertentu, yaitu: kecerdasan naturalis, kecerdasan spiritual dan kecerdasan eksistensial. Dia telah menyimpulkan bahwa 'Selain manfaat ke tujuh kecerdasan, kecerdasan naturalis memungkinkan manusia untuk mengenali, mengkategorikan dan memanfaatkan fitur tertentu dari lingkungan. Kecerdasan naturalis muncul cukup sederhana, sedangkan kecerdasan spiritual mencakup hal yang jauh lebih kompleks. Howard Gardner melihat aspek spiritual sangat penting dalam implikasi pada pendidikan maupun pekerjaan dan hal ini sejalan dengan pandangan John Dewey yang juga melihat pada aspek moralitas. 'Kita harus mencari tahu bagaimana kecerdasan dan moralitas dapat bekerja sama (Gardner 1999: 4). Adapun kecerdasan eksistensial adalah kecerdasan yang tertuju pada fokus 'masalah utama.
Pro Kontra Teori Kecerdasan Majemuk Howard Gardner
Ada berbagai kritik, dan masalah di sekitar konseptualisasi Howard Gardner tentang kecerdasan ganda. Gardner sendiri telah mencatatkan beberapa isu utama dan tanggapan-Nya (1993, 1999). Diantaranya adalah kecerdasan musik dan kecerdasan kinestetik-jasmani yang lebih baik dianggap sebagai bakat (sehingga mereka biasanya tidak perlu untuk beradaptasi dengan tuntutan hidup).
Apakah ada bukti empiris yang cukup untuk mendukung konsep Howard Gardner? Kritikumum yang dibuat untuk teori Howard Gardner adalah bahwa teori-teorinya agak lebih kuat berasal dari intuisi dan penalaran daripada dari landasan penelitian empiris yang komprehensif. Howard Gardner sendiri tidak mengejar pendekatan ini karena khawatir dengan pengujian tersebut akan mengarah pada pelabelan dan stigmatisasi seseorang. Disisi lain penelitian di seluruh fungsi otak umumnya terus mendukung gagasan kecerdasan majemuk (meskipun tidak selalu secara spesifik dari teori HowardGardner).
Share on :


Related post:


1 komentar:

Anonim mengatakan...

makasih infonya oom

Poskan Komentar