Tes GATB (General Aptitude Test Battery)

General Aptitude Test Battery (GATB) disusun oleh oleh Charles E. Odell dari United States Employes Services. Tes ini digunakan untuk konseling pekerjaan di States Employment Service Office. Test ini terdiri dari Terdiri dari 12 subtes yang mengukur 9 jenis bakat.
Tes GATB sebenarnya sudah dijelaskan pada mata kuliah Minat Bakat, tapi untuk memperoleh pengetahuan yang lebih dalam tentang tes ini, saya mencoba memisahkannya secara tersendiri. GATB termasuk tes bakat. Pada umumnya, tes bakat dapat dibagi menjadi dua, yaitu:
  1. Test Special Aptitude: terfokus pada satu bakat saja. Misal mengukur bakat dibidang teknik mekanik, bakat pekerjaan tertentu (klerikal) dsb. 
  2. Bateries test: Terdiri dari sejumlah tes, dapat diperoleh analisis profil untuk seseorang individu (intra individu).
Tes GATB masuk sebagai test special aptitude, yang mana dikhususkan untuk mengukur bakat secara spesifik. Contoh tes lain yang mengukur tes bakat secara spesifik seperti IST (Intelligence Structural Test), FACT (Flanagan Aptitude Classification Test), DAT (Differential Aptitude test) dan lain-lain.
Aptitude yang diukur Tes GATB
Aptitude G: Intelligence
Merupakan kemampuan belajar secara umum yaitu kemampuan menangkap dan mengerti konsep prinsip, penalaran dan pembuatan keputusan. Memiliki hubungan kuat dengan keberhasilan di sekolah.
Aptitude V: Verbal (Subtes 4: Vocab)
Merupakan kemampuan untuk mengerti arti dari beberapa kata dan penggunaan kata secara efektif, Kemampuan mengerti bahasa secara komprehensif, dan mengerti hubungan antar kata dan mengerti arti keseluruhan paragraf.
Aptitude N: Numerical (Subtes 2: Computation dan sub tes 6: arithmatic reason)
Kemampuan melakukan operasi angka secara cepat dan tepat.
Aptitude S: Spatial (Subtes 3: dimentional space)
Kemampuan untuk berpikir secara visual pada bentuk geometris, kemampuan untuk menangkap objek tiga dimensi dan kemampuan mengingat hubungan yang dihasilkan dari gerakan suatu objek dalam ruang.
Aptitude P: Form Perception 
  • Diukur dengan subtes 5: (tool maching) dan sub tes 7 (form matching) 
  • Mengukur kemampuan untuk melihat bagian dari benda, gambar dan grafik. 
  • Kemampuan melihat perbandingan dan pembedaan secara visual, melihat perbedaan yang nyata pada bentuk atau bayangan dari suatu figur dan panjang lebar suatu grafis.
Aptitude Q: Clerical Perseption
·         Diukur dengan subtes 1 (name comparation)
·         Mengukur kemampuan untuk mengungkapkan objek klerikal (angka dan huruf)
·         Kemampuan persepsi terhadap komputasi secara sepintas.
Aptitude K: Motor kordination
Diukur dengan subtes 8 (Mark Making). Mengukur kemampuan mengordinasikan gerakan otot mata, tangan dan jari dengan terampil dan teliti dalam gerakan yang cepat dan tepat.
Aptitude F: Finger Dexterity
Diukur dengan subtes 11 (Assemble) dan subtes 12 (Dissemble). Mengukur kemampuan gerakan jari-jemari, memanipulasi objek kecil secara terapil dan teliti.
Aptitude M: Manual Dexterity
Diukur dengan sub tes 9 (Plan) dan subtes 10 (Turn). Mengukur kemampuan menggerakkan tangan dengan mudah dan terampil, dan mengukur kemampuan bekerja dengan tangan dalam menempatkan dan memindahkan.
Instruksi yang Digunakan Tes GATB
Sebelum Hari Pengetesan: 
  • Mengerti sifat dan tugas pengetesan: Tes yang akan diberikan, dan alasan pemberian tes
  •  Menentukan nomor yang akan di teskan pada satu waktu: menentukan penyusunan perencanaan 
  • Menentukan hari yang tepat untuk tes. Menghindari hari sebelum hari libur, menghindari konflik dengan istirahat kelompok lain, memastikan ada banyak waktu luang
  • Memperolah dan memeriksa materi – materi tes: petunjuk adminitrasi, petunjuk penilain atau scoring
  • Buku – buku tes satu untuk masing – masing testee dan tester dan lembar jawaban satu untuk masing – masing testee dan tester 
  • Pensil (regular atau spasial), stopwatch atau pengukur waktu lainnya dan kunci scoring serta menyediakan tanda “ ada tes jangan diganggu “ 
  • Perlengkapan lainnya (kertas coretan dll) 
  • Mempelajari tes dan instruksi dengan cermat : Membiasakan diri dengan pemberian tes secara umun, batasan waktu, intruksi, metode petunjuk menjawab (latihan). Kalau bisa coba tes pada diri anda sendiri (latihan). 
  • Mengatur atau menyusun materi – materi yang dibagikan dan perlu juga menghitung nomor
  • Memutuskan atau menentukan materi – materi mana yang akan dibagikan dan dikumpulkan
Sebelum Pengetesan  
  1. Memasang tanda “ sedang ujian jangan di ganggu “ 
  2. Melihat atau memeriksa meja – meja apakah sudah bersih
  3. Memeriksa apakah testee sudah menyerutkan pensilnya 
  4. Memeriksa pencahayaan 
  5. Mamariksa fentilasi udara 
  6. Membuat penyusunan rencana
Selama pengetesan  
  1. Membagikan materi berdasarkan perintah yang telah di tentukan 
  2. Memperingatkan testee untuk tidak memulai sebelum diperingatkan
  3. Memastikan semua informasi tertulis pada buku atau lembar jawaban
  4. Membacakan petunjuk sesuai dengan yang diberikan 
  5. Beri tanda untuk memulai 
  6. Tulis waktu memulai dan mengakhiri di depan tulis
  7. Bergerak dengan tenang pada ruangan untuk: memastikan testee menjawab di tempat yang tepat, memastikan testee melanjutkan menjawab soal, memastikan testee berhenti pada akhir tes, mangganti pensil yang rusak, mendorong testee untuk tetap mengerjakan hingga waktu habis, memastikan tidak menyontek dan menyarankan testee untuk segera menyelesaikan .Melarang gangguan dari luar atau tidak mengijinkan pihak luar menganggu.
  Berhenti di waktu yang sudah di tentukan
Setelah pengetesan 
  1. Mengumpulkan materi, berdasarkan perintah yang telah ditentukan
  2. Menghitung buku dan lembar jawaban
  3. Memuat catatan tiap kejadian yang diamati yang mungkin senderung menjadikan skor tidak valid yang dilakukan oleh testee
Share on :


Related post:


0 komentar:

Poskan Komentar