Home » » SIAPA YANG PALING BANYAK BOHONG? Pria atau Wanita?

SIAPA YANG PALING BANYAK BOHONG? Pria atau Wanita?

Hampir semua wanita secara antusias akan mengklaim bahwa, tanpa keraguan, pria jauh lebih banyak berbohong daripada wanita. Akan tetapi, studi-studi ilmiah dan eksperimen memperlihatkan bahwa pria dan wanita menceritakan kebohongan dalam jumlah yang sama. Hanya kandungan kebohongan mereka saja yang berbeda. Wanita cenderung berbohong agar supaya orang lain merasa dirinya lebih baik, sedangkan pria berbohong agar supaya dirinya sendiri tampak baik. Wanita berbohong untuk menjaga agar hubungan tetap aman. Wanita menemukan bahwa paling sulit untuk berbohong tentang perasaan mereka. Pria berbohong untuk menghindari suatu pertengkaran dan senang berbohong tentang betapa liarnya mereka dulu sewaktu masih muda. 
Seorang wanita akan berbohong agar supaya orang lain merasa baik. Seorang pria berbohong untuk membuat dirinya sendiri tampak baik.
Ini perbedaan utama kebohongan pria dan wanita. Seorang wanita akan berbohong bahwa seseorang tampak hebat dalam setelan pakaian barunya, walaupun dalam pikirannya orang itu tampak seperti keranjang tomat. Dalam keadaan yang sama, seorang pria akan menjauh dari orang itu untuk menghindari berbohong dan akan berbohong hanya bila dirinya dipaksa untuk berpendapat. Dia akan berkata bahwa setelan pakaian itu “menarik” atau “cantik,” dia akan mengatakan kebohongan tidak langsung seperti “Aku bisa bilang apa?” atau “Aku tak bisa berkata-kata” atau dia sekadar bohong bahwa dia menyukainya. Dan tatkala seorang pria memang berbohong, hampir semua wanita pandai mencium gelagat itu. Seorang pria akan mengatakan kepada Anda bahwa dia adalah orang kedua yang bertanggung jawab dalam distribusi makanan bagi sebuah perusahaan internasional padahal sesungguhnya dia adalah pengantar pizza di Pizza Hut.
Pertanyaan pertama yang ditanyakan laki-laki yang membuat wanita berbohong: “Bagaimana aku tadi?”
Pada tahun 2002, Robert Feldman di Universitas Massachusetts di Amherst melakukan studi terhadap 121 pasangan sewaktu mereka sedang bercakap-cakap dengan orang ketiga. Sepertiga dari peserta diberitahu agar bersikap manis sementara sepertiga lainnya diperintahkan untuk tampak kompeten, dan sisanya diminta untuk menjadi diri mereka sendiri secara apa adanya. Semua peserta kemudian diminta untuk menonton video mereka sendiri dan mengidentifikasi kebohongan apa saja yang mereka katakan selama percakapan tadi, tak peduli seberapa pun besar atau kecilnya. Sebagian dari kebohongan itu adalah kebohongan putih, seperti mengatakan mereka suka pada seseorang padahal sesungguhnya tidak. Kebohongan yang lainnya lebih ekstrem lagi, seperti mengaku-aku menjadi bintang kelompok musik rock.  Dari semuanya itu, 62% peserta rata-rata mengatakan dua atau tiga kebohongan setiap sepuluh menit.
Kebenaran akan membebaskanmu, namun pada awalnya akan membuatmu kesal.—MAL PANCOAST
Bentuk kebohongan yang paling umum adalah menipu diri sendiri, yang memungkinkan seseorang merokok dua bungkus sehari sambil mengklaim bahwa dirinya bukan pecandu, atau meyakinkan dirinya sendiri bahwa makanan penutup yang penuh kalori tidak akan menginterfensi diet.
Bukti ini jelas – wanita berbohong sama banyaknya dengan pria, hanya saja mereka berbohong secara berbeda. Oleh karena adanya kesadaran yang sangat tinggi dari para wanita atas bahasa tubuh dan isyarat-isyarat suara, pria lebih sering ketahuan, yang membuat pria tampaknya lebih banyak berbohong. Padahal tidak. Mereka hanya lebih sering ketahuan.

Sumber:
Buku "KENAPA PRIA HOBI BERBOHONG – Trik Memahami Tabiat Laki-laki".
ebook dapat di download disini
Share this article :

Posting Komentar

 
Support : PSYCHOLOGYMANIA
Copyright © September 2008. PSYCHOLOGYMANIA - All Rights Reserved
Dipersembahkan untuk pembaca dan khalayak ramai