Paketku Nyasar

Alhamdulillah A’laa kulli hal. Magrib ini paket nyasar dari tiga hari lalu sudah kembali ke tanganku. G henti-hentinya hati ini bilang “kalau rezekiku g akan kemana”,.hehe,..btw aku mau share tetang paket nyasar ini,bukan sekedar cerita sih,.Cuma hikmah yang ku dapatkan setelah paket ini nyampe dtanganku sungguh luar biasa, Thanks Allah, aku yakin hanya karena kehendakMu dan KuasaMu lah aku bisa mendapatkan kembali paket ini. Cekidoot,..ikuti eh, simak berikut bagaimana paketku ini bisa nyasar,.hehe,.moga ada manfaat bagi yang ngebaca tulisanku ini.
Bermula dari keinginanku untuk menyicipi kembali korma yang enak bagiku untuk cemilanku ketika menulis ataupun online dengan bisnis onlineku difacebook. Hari itu sebelum tanggal 8 oktober pengiriman paket ku ini, aku menghubungi seorang agen sekaligus adik yang sudah kukenal dikota ini untuk bisa “membokingkan”satu kotak Date Crown Dabbas dan satu buah Henna Arab. Satu hari sebelum tanggal 8 pengirimannya, aku telah mentransfer sejumlah uang ke rekening adik tersebut dan Alhamdulillah paketnya dihari senin tanggal 8 oktober sudah dikirimkan adik itu, betapa senangnya hatiku, karena setauku kormanya hanya 5 kotak yang ada tersedia. Dan aku salah satu pelanggannya bisa mendapatkan korma tersebut,.hihi
Setelah menunggu sekitar hari rabu ditanggal 10, paketkupun juga belum nyampe, khawatir nyasar karena untuk pertama kalinya paketku, ku beri alamat sesuai dengan alamat rumahku ini, yang g ada nomor rumahnya, biasanya sih paket-paket yang ku pesan, aku beri alamat kantor tempat suamiku bekerja.
Nah hari kamis,datang paket tapi ini bukan paket korma melainkan paket buku dari jogja, ku tanyakan lagi ke adik tadi, katanya paket ku pake via pos, dan juga sama dari jogja dan alas an dari pak posnya bilang tempat tinggalku udah masuk perkampungan, jadi dianter dulu yang dekat, kesel sih karena aku butuh cepat. Tapi ku coba untuk menunggu lagi dengan berpikir mungkin karena hari selasa ini hari lebaran, makanya paketku belum nyampe juga dan keinginan ku yang kuat untuk korma tadipun lenyap. Aku coba mengikhlaskan jika memang nyasar paketku ditangan yang salah, tapi aku juga masih mengharapkannya.
Dua hari setelah ied, masih belum juga ada kabar dari paketku, padahal setiap bunyi motor yang dateng didepan rumah, aku harap itulah paket kormaku, ternyata lagi lagi itu paketku yang lain, dari Jakarta yang aku pesan satu hari sebelum ied. Hatikupun risau, dan kali ini ku coba tanyakan lagi untuk ke tiga kalinya kepada adik tersebut di hari jumat, tanggal 19 oktober. Setelah dibalas sms ku, ternyata katnya paketku sudah sampai, tapi diterima oleh yang namanya MR.X, wah hatiku semakin g karuan, kok bisa-bisanya pak pos ngasi sembarangan gitu dan g nelpon aku, padahal nope sepertinya ada dialamatku, atau jangan-jangan sia adik nulis salah alamatku. Hatiku berkecamuk dan bilang ke adik itu “waah,.sepertinya pak pos nya bego’ sampai ngasi ke sembarangan orang, padahal kan aku g kenal dengan orang tersebut, lagiankan dek nope kakak disitu ada, kenapa g ditelponnya”. Bener-bener kecewa atas layanan pos tersebut. Malam hari di hari jumat, ketika asyik online. Masuk sms dari nope baru bilang  paketku ada ditangannya si MR.X tadi, hehe,.aku gembira, tapi kok paketku bisa nyampe ke MR.X di RT lain?? Waah,..lagi-lagi pak posnya aku salahin, males banget kesini, padahal udah dibayar, kok bisa nyasar sih paketku di RT lain?? Mana aku g tau lagi daerah sini, RT itu dimana, aku kan warga baru disini. Huuftt, harapan untuk sampai ditanganku paket ku itupun sedikit sirna, only 30% kepercayaanku.
Dan setelah ngadu lagi ke adik itu, aku tanyakan lagi tanggal berapa nyampenya dek?? Bukannya di sms tanggal 10?? Waah, berarti udah lama donk ditangan ntu orang dan kenapa juga ya, kok baru tanggal 19 ini beliau ngubungi aku?? Hatiku resah, khawatir paketku g utuh lagi, pikirankupun macam-macam, astagfirullah. salah ngelirik tanggal di sms, ternyata ntu paket nyampe ditangan MR.X tadi tanggal 18,.hihi,.saking kacaunya fikiran ku.
Sabtu aku mencoba bujuk suami untuk mencari, ternyata cuaca g mendukung. Akhirnya urungkan niat, mencoba ikhlaskan saja dan anggap sedekah, g bisa. Bukan karena g mau sedekah, Cuma aku piker jika itu masih rezeqiku, kenapa g aku jemput aja dan usaha nyari ntu rumah pak RT MR.X??!
Well, ahad magrib ini aku mencoba kerumah MR.X tadi,sebelumnya waktu sore aku sudah mau kesana tapi ternyata hujan dan aku urungkan niat untuk kesana. Alhamdulillah paketku bisa aku dapatkan dari tangan MR.X tadi dirumahnya, aku lihatpun tidak ada kesalahan dari penulisan alamat dan nope yang ku kasi dan yang ditulis adik itu. Ternyata pak RT MR.X tadi bilang pak posnya ke kantor desa nganterin ini hari kamis, makanya ada ditangannya. Alhamdulillah, tak henti-hentinya aku ucapkan terimakasih kepada beliau dan syukur pada Allah bahwa Ia berkehendak bahwa paketku memang punyaku dan masih jadi jatah rezeqiku hari ini.
Hihihi,..well hikmah dapat aku ambil dari paketku yang nyasar ini bahwa aku diawal transaksi g boleh berprasangka bahwa nanti bakalan nyasar, walaupun itu bentuk kekhawatiran, tapi aku teringat sebuah pepatah, bahwa apa yang kita prasangkakan itulah yang terjadi, samma seperti kata cintaNya “Aku sesuai dengan prasangka hambaKu, seharusnya ketika aku dah transaksi, aku musti nyerahin total ke Allah, percaya padaNya bahwa proses paketku akan sampe ditanganku dengan bantuanNya. Dan juga kekesalanku dan kekecewaanku kepada pak pos yang mengantar tadi bukan karena aku sudah berburuk sangka sebelum tau keadaanya seperti apa tapi memang itu sudah menjadi suatu bukti yang cukup bagiku bahwa layanan dari pak pos sangat-sangat mengecewakan. Dan akhirnya akupun minta kepada adik tadi jika misalnya aku memesan lagi, aku ingi mereka pake jne ataupun tiki karenam memang sebelumnya sudah pernah kesini, kerumahku.dan aku yakin setelah peristiwa ini, bahwa jika itu rezeqiku maka g akan kemana dan g akan nyangkut ke orang, ianya bakalan untukku. Hehe,.
Hmm,..uneq-uneqku nan panjang, moga ada hikmah yang bisa diambil pembaca. Sekedar share n thanks a lot of udah baca dan mampir.

Fitri In Bogor, 15 Dzulhijjah 1434 H
loading...
Share on :


Related post:


0 komentar:

Poskan Komentar