Bagian-Bagian Lain pada Tumbuhan, Metamorfosis Akar, Batang dan Daun


Ada beberapa bagian-bagian lain pada tumbuhan, metmorfosis akar, batang dan daun
Kuncup (gemma)
Kuncup adalah calon tunas, jadi terdiri atas calon batang dan calon daun-daunnya. Tidak semua kuncup dapat berkembang menjadi bagian tumbuhan yang baru. Ada yang bertahun-tahun tetap berupa kuncup saja. Kuncup ini dinamakan kuncup tidur atau kuncup laten. .
Menurut tempatnya kuncup dibedakan dalam 3 macam :
  1. Kuncup ujung (gemma terminalis), terdapat pada ujung-ujung batang, cabang-cabang dan ranting-ranting.
  2. Kuncup ketiak (gemma axillaris), terdapat didalam ketiak daun.
  3. Kuncup liar (gemma adventicius), tidak terdapat pada ujung atau ketiak daun. Menurut tempatnya kuncup liar dapat dibedakan seperti berikut : (1) Disembarang tempat pada batang, biasanya menghasilkan wiwilan atau tunas air, ch. pada pohon coklat (Theobroma cacao L.) (2) Pada tepi daun, dapat menghasilkan tumbuhan baru, ch. pada cocor bebek (Kalanchoe pinnata Pers.). (3) Pada akar, juga dapat menjadi tumbuhan baru, ch. pada sukun (Artocarpus communisForst.)
Berdasarkan tujuannya maka kuncup dapat pula dibedakan seperti berikut :
  1. Kuncup daun (gemma foliifera), kuncup berkembang menjadi tunas yang mendukung daun-daun.
  2. Kuncup bunga (gemma florifera), kuncup berkembang menjadi bunga.
  3. Kuncup campuran (gemma mixtra), yaitu kuncup yang berkembang menghasilkan tunas dengan daun-daun dan bunga.

Melihat ada atau tidaknya perlindungan bagi kuncup, dapat pula dibedakan :
  1. Kuncup telanjang (gemma nudus), yaitu kuncup tidak mempunyai alat-alat pelindung.
  2. Kuncup tertutup (gemma cllausus), yaitu kuncup yang mempunyai perlindungan yang menyelubungi kuncup tadi.

Rimpang (rhizoma), umbi (tuber), dan umbi lapis (bulbus)
  1. Rimpang (rhizoma), sesungguhnya adalah batang beserta daunnya yang terdapat di dalam tanah, bercabang-cabang dan tumbuh mendatar, dan dari ujungnya dapat tumbuh tunas yang muncul di atas tanah dan merupakan satu tumbuhan baru.
  2. Umbi (tuber), merupakan suatu badan yang membengkak, bangun bulat, seperti kerucut atau tidak beraturan, merupakan tempat penimbunan makanan pula seperti rimpang, dapat merupakan penjelmaan batang, dan akar. Oleh sebab itu umbi dibedakan dalam : (a) Umbi batang (tuber caulogenum), merupakn penjelmaan batang. (b) Umbi akar (tuber rhizogenum), merupakan metamorfosis akar.
  3. Umbi lapis (bulbus) adalah penjelmaan batang beserta daunnya. Dinamakan umbi lapis karena memperlihatkan susunan yang berlapis-lapis, yang terdiri atas daun-daun yang telah menjadi tebal, lunak dan berdaging.

Alat pembelit atau sulur (cirrhus)
Menurut asalnya alat-alat pembelit dapat dibedakan atas :
  1. Cabang pembelit (sulur dahan atau sulur cabang), yaitu alat pembelit yang terjadi dari cabang atau tunas, ch. air mata pengantin (antigonon leptopus).
  2. Daun pembelit (sulur daun), yaitu alat pembelit yang biasanya merupakan penjelmaan suatu begian daun, jadi bukan berasal dari daun seluruhnya.
  3. Akar pembelit, yaitu akar yang berubah menjadi suatu alat pembelit ch., pada panili (Vanilla planifolia).

Piala (ascidium) dan gelembung (utriculus)
Alat-alat tersebut merupakan metamorfosis daun atau sebagian daun dan lazimnya digunakan untuk menangkap serangga (insectivora) :
  • Piala (ascidium), biasanya merupakan ujung daun yang di ubah menjadi badan menyerupai piala yang lengkap dengan tutupnya. Ch. Nepenthes ampullaria.
  • Gelembung (utriculus), terdapat pada tumbuhan pemakan serangga yang hidup di air, ch. rumput gelembung (Utricularia flexuosa).

Duri (spina)
Menurut asalnya duri dapat dibedakan dalam :
  1. Duri dahan (spina caulogenum), penjelmaan cabang atau dahan ch. pada (Bougainvillea spectabilis).
  2. Duri daun (spina phyllogenum), metamorfosis daun, seperti terdapat pada kaktus (Cactus opuntia)
  3. Duri akar (Spina rhizogenum), yaitu akar yang menjadi keras dan mempunyai ujungujung yang tajam, seperti ch. terdapat pada gembili (Dioscorea aculeata).
  4. Duri daun penumpu (spina stipulogenum), berasal dari daun penumpu. Ch. pada susura (Euphorbia trigona).

Alat-alat tambahan (organa accessoria)
Bergantung pada susunan dalamnya, alat-alat ini dibedakan dalam 3 golongan :
Papila (papillae)
yaitu benjolan pada permukaan suatu alat, yang merupakan peninggian dinding sel yang sebelah luar. Ch. pada bunga lelang (Clitoria ternatea).
Rambut-rambut atau trikoma (trichoma)
yaitu alat-alat tumbuhan yang berupa rambut atau sisik yang pada pembentukannya hanya kulit luar tubuh tumbuhan saja. Trikoma pada tumbuhan dapat berupa :
  • Sisik bulu (ramentum), ialah bulu-bulu yang pipih yang menutupi batang atau bagianbagian tumbuhan yang lain. Ch. pada pakis haji (Cycas rumphii).
  • Sisik (lepis), bagian-bagian yang pipih menempel rapat pada alat-alat tumbuhan, ch. tangkai daun, terdapat pada sisi bawah daun durian (Durio ziberthinus).
  • Bulu-bulu atau rambut halus (pilus). Bulu-bulu atau rambut ini bermacam-macam bentuk dan susunanya, ada yang bercabang dan ada yang seperti bintang. Ch. pada daun waru (Hibiscus tiliaceus).
  • Rambut kelenjar (pilus capitatus), bentuknya seperti bulu-bulu umumnya, tetaapi dari bagian ujungnya dapat dikeluarkan suatu zat, ch. semacam resin, terdapat pada daun tembakau (Nicotiana tabacum).

Emergensia (emergentia)
yaitu alat-alat tambahan yang tidak hanya tersusun atas bagianbagian kulit luar, akan tetapi bagian yang lebih dalam daripada kulit luar ikut pula mengambil bagian dalam pembentuknnya. Yang digolongkan dalam emergensia yaitu :
  1. Rambut-rambut gatal atau perangsang (stimulus), yaitu rambut-rambut yang ujungnya mudah patah dan jika sudah patah ujungnya menjadi alat semacam jarum penyuntik yang tajam, mudah menusuk kulit dan memasukkan zat-zat yang memberikan rasa gatal dan panas pada kulit, terdapat pada daun kemaduh (Laportea stimulans).
  2. Duri tempel (aculeus), duri yang mudah ditanggalkan dari pendukungnya, terdapat pada bunga mawar (Rosa sp).
loading...
Share on :


Related post:


0 komentar:

Poskan Komentar