Alga hijau (Chlorophyceae)

Alga hijau ( Chlorophyceae ) merupakan kelompok alga yang berwarna hijau rumput. Sel-selnya mengandung satu sampai beberapa buah kloroplas. Pigmen fotosintetik yang terdapat di dalam plastida terdiri dari klorofol a dan b yan jumlahnya sangat banyak sehingga menutupi pigmen lainnya yaitu karoten dan xantofil sehingga algae ini berwarna hijau. Contoh : Caulerpa sp. Codium sp, Halimeda sp. (Nybakken, 1992).
Algae kelas ini juga mempunyai bentuk yang sangat beragam, tetapi bentuk umum yang dijumpai adalah bentuk filamen (seperti benang) dengan septa (sekat) atau tanpa sekat, dan berbentuk lembaran. (Romimohtarto, 2001).
Perkembangbiakan seksual sebagai berikut isi dari suatu sel biasa tumbuhan yang pipih dan berlapis dua membentuk sel kelamin yang disebut gamet berbulu getar dua. Setelah gamet lepas ke air mereka bersatu berpasangan dan melalui pembelahan sel berkembang menjadi tumbuhan baru yang dikenal dengan sporofit,tetapi biasanya melalui fase benang dulu.(Romimohtarto, 2001).
Perkembangbiakan dapat juga secara aseksual. Setiap sel biasa dari tumbuhan zoospore berbulu getar empat. Zoospora ini setelah dilepas tumbuh langsung menjadi gametofit yakni tumbuh-tumbuhan yang menghasilkan gamet. Perkembangbiakan aseksual dapat pula terjadi dengan fragmentasi yang membentuk tumbuhan tak melekat.(Romimohtarto, 2001).
Sebaran alga hijau terdapat terutama di mintakat litoral bagian atas, khususnya di belahan bawah dari mintakat pasut,dan tepat di daerah bawah pasut sampai kejelukan 10 meter atau lebih, jadi di habitat yang mendapat penyinaran matahari bagus. Alga dari kelas ini terdapat berlimpah di perairan hangat (tropik). Di laut kutub Utara, alga hijau ini lebih jarang ditemukan dan bentuknya kerdil. (Romimohtarto, 2001).
Contoh dari alga hijau adalah :
Halimeda sp
Genus ini mudah dikenali dari pola datar yang jelas, bagian atas berkulit kapur yang diselingi dengan ruas-ruas non calcareous yang fleksibel. Thallus dari Halimeda biasanya terikatdisubstrat berpasir secara massive, dengan holdfast yang berserabut. Permukaan terluar yang datar dari utricle memperlihatkan sebuah konfigurasi polygonal dari permukaan Thallus. Agaronite crystal telah ada untuk dikembangkan pada permukaan dinding dalam interutriculer, selama sekirar 36 jam. Akhirnya daerah tersebut menjadi terisi oleh sekumpulan aragonite crystal yang tersusun secara acak. (Bold dan Wynne, 1985).
Kasifikasi Halimeda sp menurut Bold dan Wynne (1985) sebagai berikut :
Kingdom : Plantae
Divisio : Chlorophyta
Class : Chlorophyceae
Ordo : Caulerpales
Family : Udoteaceae
Genus : Halimeda
Species : Halimeda sp
Sisa kapur yang terakumulasi dari Halilmeda menetap secara khusus untuk membantu pertumbuhan bertahap pada terumbu karang. Bukti dari pendapat ini datang dari studi penggalian dasr dari karang atoll Funafuti, yang memperlihatkan bahwa 20 m pertama dari sedimen terdiri dari 80-95% segmen-segmen Halimeda yang dikenali (Bold dan Wynne,1985). Halimeda menghasilkan kerak kapur (CaCO ), karenanya dapat memberi sumbangan yang sangat berarti di daerah tropik. Sendi-sendi dari jenis Halimeda ini tidak berkapur, karenanya lentur dan alga ini dapat bergerak-gerak dalam air jika air bergerak. (Romimohtarto, 2001).
loading...
Share on :


Related post:


0 komentar:

Poskan Komentar