Selisih Kurs Valuta Asing

Selisih kurs valuta asing adalah hal yang wajar antar valuta asing. Transaksi yang menggunakan valuta asing membutuhkan nilai tukar atau kurs sebagai dasar perhitungan konversi ke mata uang fungsional perusahaan. Terdapat beberapa definisi mengenai nilai tukar tersebut, yaitu:
  1. Menurut Eng, Lees dan Mauer (1998), foreign exchange rate is the price of foreign currency measured in domestic money.
  2. Menurut jurnal Jusuf Kasrori (2003), kurs adalah harga yang harus dibayar dengan uang sendiri untuk memperoleh satu unit uang asing.
  3. Menurut Mankiw (2008), exchange rate is the rate at which a person can trade the currency of one country for the currency of another.
  4. Menurut Bambang Wijayanta dan Aristanti Vidyanigsih (2008), kurs valuta asing adalah perbandingan nilai mata uang dalam negeri terhadap mata uang asing.
  5. Menurut Beams, Anthony, Clement dan Lowensohn (2009), an exchange rate is the ratio between a unit of one currency and the amount of another currency for which that unit can be exchanged at a particular time.
  6. Menurut Brigham, Ehrhardt (2010), An exchange rate specifies the number of units of a given currency that can be purchased for one unit of another currency.
Dengan adanya pengertian tersebut, maka dapat disimpulkan bahwa kurs valuta asing adalah rasio nilai pertukaran dua mata uang yaitu dari mata uang suatu negara terhadap negara lainnya.
Pengertian lain yang dijabarkan mengenai selisih kurs menurut Standar Akuntansi Keuangan dalam PSAK 10 (2010) adalah: “Selisih yang dihasilkan dari penjabaran sejumlah tertentu satu mata uang ke dalam mata uang lain pada kurs yang berbeda.”
loading...
Share on :


Related post:


0 komentar:

Poskan Komentar