Pemeliharaan Ulat sutera


Pemeliharaan Ulat sutera (Bombyx mori  L.) merupakan serangga yang biasa dipelihara dalam ruangan dan penghasil sutera utama, meliputi 95% produksi sutera dunia. Sebutan lain adalah ulat sutera murbei karena secara alami hanya makan daun murbei (Morus  spp.) dan sutera yang dihasilkan dikenal sutera alam murbei (Sunanto 1997 dalam Nurhaedah 2009).
Ulat sutera merupakan serangga dengan metamorfosis sempurna, yaitu serangga dengan perkembangan sayap terjadi di dalam tubuh dan fase pra dewasa berbeda dengan fase dewasa baik morfologi ataupun perilaku makan. Secara keseluruhan siklus hidup yang dilalui ulat sutera meliputi telur, larva (instar), pupa dan dewasa (imago). Pada masing-masing akhir instar ditandai dengan pergantian kulit (moulting).Pada fase instar ada lima tahap, yaitu: instar I, instar II, instar III, instar IV, dan instar V.
Katsumata (1964  dalamEkastuti 1994) memberikan batasan waktu tahapan instar ini sebagai berikut:
  1. Instar I lamanya 2 hari 13 jam, dihitung dari saat telur menetas sampai istirahat I.
  2. Instar II lamanya 2 hari 2 jam, dihitung setelah istirahat 20 jam pada istirahat I.
  3. Instar III lamanya 2 hari 14 jam, dihitung setelah istirahat II selama 20 jam.
  4. Instar IV lamanya 3 hari 16 jam, dihitung setelah istirahat III yang lamanya 24 jam.
  5. Instar V lamanya 8 hari 5 jam, dihitung setelah istirahat IV yang lamanya 1 hari 13 jam. Tahap terakhir ini ditandai dengan ulat mulai tidak mau makan.

Lamanya periode hidup ulat sutera mulai saat menetaskan telur sampai masa membuat kokon sekitar satu bulan dan sangat tergantung pada iklim serta keadaan lingkungan (Atmosoedarjo  et al.2000  dalamNurhaedah 2009).Menurut Tazima (1964), lamanya siklus hidup ulat sutera secara keseluruhan sekitar 55  –60 hari pada suhu 23 –25 o C.
Menurut Sangaku (1975  dalamEkastuti 1994), ulat sutera dapat dibagi  berdasarkan atas sifat fisiologis dan ekologisnya, yaitu :
  1. Berdasarkan atas voltinismenya (jumlah generasi per tahun), maka akan  didapatkan ulat sutera yang monovoltine, yaitu yang hanya mengalami satu generasi dalam setahun, atau secara alam telurnya hanya menetas sekali setahun. Ulat sutera bivoltine yaitu ulat sutera yang mengalami dua generasi setahun. Dan ulat sutera polivoltine yaitu ulat yang mengalami tiga generasi atau lebih dalam setahun. Dalam hal ini telurnya dapat menetas setiap saat.
  2. Berdasarkan atas moltinismenya (pergantian kulit), terdapat jenis  three molter, yaitu ulat sutera yang mengalami tiga kali pergantian kulit. Jenis four moltermengalami empat kali pergantian kulit. Dan jenis  five moltermengalami lima kali pergantian kulit.
  3. Berdasarkan asalnya, terdapat jenis Jepang yang kupu-kupunya bertelur banyak, kokon berwarna putih dan bentuknya seperti kacang tanah. Jenis China kokonnya agak bulat, ada yang berwarna putih, dan kuning kehijauan. Jenis Eropa kokonnya besar dan berwarna putih. Ulatnya tidak tahan terhadap iklim panas dan lembab, ukuran telur dan ulatnya panjang dan periodenya juga panjang. Dan ulat sutera jenis Tropika kokonnya kecil.

Kokon adalah rajutan filamen sutera yang dihasilkan kelenjar sutera melalui proses insolubisasi yang disebabkan oleh aksi mekanik pengeluaran cairan sutera dan berfungsi sebagai pelindung saat berlangsungya proses metamorfosis (Rukaesih  et al.1991dalamNurhaedah 2009). Bagian luar kokon serat sutera yang membungkus kokon secara rapi dengan warna dan kehalusannya sangat ditentukan oleh jenis serangga penghasil sutera dan bahan pakannya (Lee 2000; Sunanto 1997 dalam Nurhaedah 2009).
Produk dari kokon yang sangat penting adalah serat atau filamen sutera. Serat sutera dihasilkan oleh sepasang kelenjar sutera (silk gland) dengan bagian-bagian seperti :
  1. Bagian depan merupakan saluran pengeluaran kelenjar yang terbuka pada ujungnya tepat di bawah mulut larva;
  2. bagian tengah, bagian ini sebagai penghasil zat warna yang dibentuk bersama  serisinyang berfungsi sebagai perekat dua serat paralel dengan proporsi 25 % dari bobot serat dan bersifat mudah larut dalam air panas;
  3. bagian belakang kelenjar, sebagai penghasil serat sutera yang disebut  fibroinmerupakan bagian utama serat filamen dengan proporsi 75 % dari bobot total serat dan tidak larut dalam air panas (Tazima 1978 dalam Nurhaedah 2009).
loading...
Share on :


Related post:


0 komentar:

Poskan Komentar