Komponen Kesiapan Kerja

Ada beberapa komponen kesiapan kerja. Oleh Dr. Robert Brady di Amerika, mengemukakan komponen-komponen tersebut sudah melalui proses penelitian dan pengambangan- pengembangan. Bahkan inventori ini cocok digunakan untuk siswa sekolah menengah kejuruan yang mana mereka sedang mempersiapkan dirinya untuk memasuki dunia kerja. Karena pada konteks ini, kesiapan kerja berfokus pada sifat-sifat pribadi, seperti sikap pekerja dan mekanisme pertahanan yang dibutuhkan, bukan hanya untuk mendapat kan pekerjaan, tetapi juga lebih dari itu yaitu untuk mempertahankan pekerjaan yang sudah didapatkannya (Brady, 2009).
Selain itu, pada perkembangan penelitiannya, Work Readiness Inventory ini cocok digunakan untuk siswa sekolah menengah, mahasiswa di perguruaan tinggi, maupun bagi orang yang sudah bekerja. Hal ini dibuktikan dengan uji validitas dan reliabilitas pada perkembangan penelitiannya menggunakan sampel siswa sekolah menengah, para pekerja dan para mahasiswa perguruan tinggi. Hasil tidak hanya menunjukkan perbedaan kekuatan masing-masing komponen Work Readiness Inventory, tetapi juga keampuhan untuk menggunakannya dalam evaluasi formal kurikulum perencanaan karir (Brady, 2009).
Menurut Robert P. Brady (2009), kesiapan kerja mengandung 6 komponen yaitu responsibility, fleksibiliti, skills, communication, self view, dan health & safety. Komponen kesiapan kerja tersebut adalah tanggung jawab, fleksibilitas, keterampilan, komunikasi, pandangan terhadap diri, dan kesehatan & keselamatan.
Keenam komponen kesiapan kerja tersebut adalah sebagai berikut:
Responsibility (Tanggung jawab)
Menurut Gardner (Brady, 2009), tanggung jawab melibatkan integritas pribadi, kejujuran, dan kepercayaan. Dalam studi Good Work mereka, Gardner dan rekan-rekannya (2001) menemukan bahwa lebih dari dua pertiga pekerja diindustri mengerti bahwa tanggung jawab terhadap tempat kerja merupakan hal yang penting. Penelitian ini lebih lanjut melaporkan bahwa bekerja tidak hanya mengharuskan pekerja untuk memikul tanggung jawab untuk diri mereka sendiri, tetapi juga tanggung jawab terhadap rekan kerja, terhadap tempat kerja, dan terhadap pemenuhan tujuan kerja (Brady, 2009). Menurut Parker (Brady, 2009), definisi yang lebih luas dari tanggung jawab ini dianggap sebagai unsure utama yang diperlukan bagi pekerja diabad ke-21.
Dari pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa tanggung jawabmerupakan gabungan antara integrasi pribadi, kejujuran dan kepercayaan. Pekerja yang bertanggung jawab berangkat bekerja tepat waktu dan berhenti bekerja pada waktunya. Mereka menghargai perkakas dan peralatan, memenuhi standar kualitas kerja, mengendalikan pemborosan dan kerugian, dan menjaga privasi serta kebijakan rahasia organisasi.
Mereka bekerja selama sehari dan mendapatkan upah dari hasil kerjaseharinya tersebut (Brady, 2009). Dengan kata lain, seseorang yang memiliki tanggung jawab, mereka akan berangkat bekerja tepat waktu dan berhenti bekerja tepat pada waktunya, memenuhi standar kualitas kerja yang ditetapkan oleh perusahaan, tidak boros, menghargai dan berhati-hati dalam menggunakan peralatan, dan dapat menjaga rahasia organisasi. Pekerja yang bertanggung jawab akan menyelesaikan tugas tepat pada waktunya dan berupaya untuk sesuai dengan standar yang ditetapkan oleh perusahaan. Tanggung jawab berhubungan erat dengan kedisiplinan.
Menurut Ros Jay (2005), kedisiplinan ini berhubungan dengan mengerjakan pekerjaan dengan baik dan tidak hadir terlambat. Pekerja yang disiplin akan berfokus terhadap pekerjaan daripada terlalu banyak menghabiskan waktu untuk istirahat, atau mengobrol dengan rekan kerja. Pekerja yang berasumsi terhadap pekerjaan termasuk pekerja yang bertanggung jawab. Tanggung jawab tercakup didalamnya dapat diandalkan, menurut Ros Jay (2005), dapat diandalkan yaitu dalam hal menjaga ketepatan waktu dalam bekerja dan apabila pekerja diberi tugas maka dilakukan tanpa harus diingatkan.
Berdasarkan berbagai uraian diatas dapat disimpulkan bahwa tanggung jawab berarti dapat diandalkan dan dapat dipercaya, hal tersebut meliputi:
  1. Disiplin dalam bekerja 
  2. Memenuhi standar kualitas kerja 
  3. Berfokus terhadap pekerjaan 
  4. Menjaga peralatan-peralatan kerja 
  5. Dapat menjaga rahasia.
Flexibility (fleksibilitas)
Menurut Moorhouse & Caltabiano (Brady, 2009), fleksibilitas adalah faktor daya tahan yang memungkinkan individu/ pekerja untuk beradaptasi dengan perubahan dan menerima kenyataan di tempat kerjanya yang baru. Menurut Savickas (Brady, 2009), pada saat ini memiliki fleksibilitas untuk beradaptasi dengan perubahan dilihat sebagai komponen yang penting dalam teori jangka hidup (life span), dan teori ruang-hidup (life space), yaitu fleksibilitas diperlukan bila kita sedang menyesuaikan diri dengan peran dan situasi kerja baru yang berubah-ubah.
Menurut Hayes, dkk (Brady, 2009), model-model teoritis lainnya menghubungkan fleksibilitas dengan proses kognitif-perilaku, yaitu pikiran serta keyakinan mengarah pada perilaku. Teori kognitif perilaku ACT menyatakan bahwa ketaatan dan keterikatan terhadap masa lalu yang terkonsep dan ketakutan terhadap masa depan yang sangat dominan, menyebabkan penghindaran dan kekakuan, dan hanya melalui proses mengalami dunia yang lebih langsunglah akan dapat dicapai sikap hati-hati, penerimaan terhadap kenyataan, mengatasi keyakinan yang kaku tentang realitas dan ketakutan terhadap masa depan dan kemudian beromitmen terhadap tindakan pro fleksibilitas.
Dengan kata lain, pekerja yang fleksibel mampu beradaptasi dengan perubahan dan tuntutan di tempat kerja. Pekerja percaya bahwa situasi kerja berubah-ubah dan bahwa perubahan dalam lingkungan kerja adalah hasil yang dapat diprediksi dari pertumbuhan atau pengurangan tenaga kerja, tidak tetapnya permintaan untuk suatu produk atau jasa, dan kekuatan pasar. Pekerja sadar bahwa mereka mungkin perlu lebih aktif dan siap beradaptasi dengan perubahan jadwal kerja, tugas, jabatan, lokasi kerja, dan jam kerja (Brady, 2009). Artinya, kehidupan kerja yang dinamis menuntut pekerja untuk lebih aktif dan siap beradaptasi dengan perubahan jadwal kerja, tugas, jabatan, lokasi kerja, dan jam kerja. Untuk itu, pekerja yang fleksibel mampu menyesuaikan diri dengan tuntutan kerja dan perubahan-perubahannya.
Fleksibilitas merupakan upaya seseorang untuk menyesuaikan diri secara mudah dan cepat. Pekerja tidak canggung dan kaku dalam menghadapi perubahan-perubahan yang terjadi berkaitan dengan pekerjaan. Ros Jay (2005), mengatakan bahwa fleksibilitas sama halnya dengan mampu beradaptasi atau mampu menyesuaikan diri.
Berdasarkan uraian diatas dapat diketahui bahwa fleksibilitas merupakan suatu ketahanan pekerja untuk dapat menyesuaikan diri dengan perubahan-perubahan dan tuntutan yang ada di tempat kerja.
Fleksibiltas tersebut meliputi:
  1. Kemampuan untuk beradaptasi dengan lingkungan dan tuntutan di tempat kerja 
  2. Kemampuan untuk lebih aktif dalam lingkungan kerja 
  3. Kemampuan untuk menerima berbagai perubahan lingkungan kerja 
  4. Kemampuan untuk mentaati aturan yang berlaku 
  5. Kemampuan untuk melakukan tuntutan kerja.
Skills (Keterampilan)
Seseorang yang siap bekerja tahu akan kemampuan dan keahlian yang mereka bawa ke dalam situasi kerja baru. Mereka mampu mengidentifikasi kelebihan mereka dan merasa telah memenuhi syarat untuk melakukan pekerjaan tersebut. Pada saat yang sama, mereka bersedia untuk belajar keterampilan baru sebagai tuntutan pekerjaan dan turut serta dalam pelatihan karyawan dan program pendidikan yang berkelanjutan ( Brady, 2009).
Sedangkan mengenai keterampilan yang lebih khusus, Menurut Muri Yusuf (2002), mengungkapkan bahwa keterampilan lebih merujuk pada kemampuan yang lebih spesifik dengan cepat, akurat, efisien, dan adaptif dengan melibatkan gerakan tubuh dan atau dengan memakai alat. Hal ini lebih merujuk pada kemampuan menggunakan alat-alat sesuai dengan prosedur penggunaan, kemampuan merawat alat-alat, dan kemampuan memperbaiki alat kerja dengan kerusakan ringan.
Menurut Friedman (Brady, 2009), keterampilan yang berhubungan dengan pekerjaan, asset intelektual, dan keahlian akan mendominasi perekonomian millennium baru yang didorong oleh pengetahuan. Menurut Parker (Brady, 2009), keterampilan ini tidak hanya mencakup keterampilan mikro yang khusus untuk sebuah pekerjaan atau profesi, tetapi juga keterampilan makro seperti belajar bagaimana cara belajar.
Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa keterampilan tidak hanya mencakup keterampilan yang umum tetapi juga keterampilan yang lebih khusus dalam pekerjaan. Keterampilan tersebut mencakup:
  1. Penguasaan kemampuan dibidang khusus yang telah dimiliki (bidang agribisnis ternak unggas) 
  2. Kemampuan menggunakan alat-alat sesuai dengan prosedur penggunaan 
  3. Kemampuan merawat alat kerja 
  4. Kemampuan untuk belajar keterampilan baru.
Communication (Komunikasi)
Menurut Homans (Brady, 2009), teori komunikasi pertukaran social/social exchange digunakan untuk mendukung dimasukkanya sebuah ukuran untuk mengatasi masalah hubungan interpersonal ditempat kerja. Menurut Porath & Bateman (Brady, 2009), kompetensi social telah terbukti dapat memprediksi kinerja secara positif.
Komunikasi yang dimaksud terkait dengan hubungan interpersonal. Menurut Jalaludin Rakhmat (2007), terdapat tiga faktor yang mempengaruhi komunikasi interpersonal yaitu percaya, sikap suportif, dan sikap terbuka. Jika ketiga faktor tersebut ada dalam hubungan interpersonal maka komunikasi akan berjalan dengan baik.
Begitu pula ketika hubungan komunikasi interpersonal antara pekerja dengan atasan, pekerja dengan pekerja dan pekerja dengan lingkungannya terdapat rasa percaya, sikap suportif dan sikap terbuka, maka hubungan komunikasi interpersonalnya akan berjalan dengan baik sehingga tidak akan timbul perselisihan-perselisihan yang akan menghambat pekerjaan.
Seseorang yang siap bekerja memiliki kemampuan komunikasi yang memungkinkan pekerja untuk berhubungan secara interpersonal ditempa t kerja. Pekerja mampu mengikuti petunjuk, meminta bantuan, dan menerima umpan balik serta kritik. Pekerja juga saling menghormati dan berhubungan baik dengan rekan kerja (Brady, 2009).
Dari beberapa uraian diatas dapat disimpulkan bahwa komunikasi merupakan kemampuan pekerja untuk berhubungan secara interpersonal di tempat kerja yang dipengaruhi oleh faktor percaya, sikap sportif dan sikap terbuka sehingga tidak akan timbul perselisihan-perselisihan yang akan menghambat pekerjaan.
Komunikasi tersebut meliputi:
  1. Kemampuan untuk memiliki rasa percaya pada orang lain 
  2. Kemampuan untuk bekerja sama dengan baik 
  3. Kemampuan untuk bersikap suportif 
  4. Kemampuan untuk mengikuti arahan dalam pekerjaan 
  5. Kemampuan untuk meminta bantuan menyangkut dengan pekerjaan 
  6. Kemampuan untuk dapat menerima umpan balik atau kritik.
Self View (Pandangan Terhadap Diri)
Menurut Swamn, Chang-Schneider, & McClarty (Brady,2009), pandangan terhadap diri merupakan salah satu aspek yang penting dalam komponen kesiapan kerja, karena teori-diri memiliki peranan yang penting dalam pemahaman terhadap individu dan bagaimana setiap orang memandang dirinya dalam hidup dan situasi kerja. Disini, pandangan terhadap diri digunakan secara umum untuk mencakup konseptualisasi diri, yang meliputi konsep teori Roger, kekuatan ego teori Freud, identitas keberhasilan teori Glasser, identitas diri teori Erikson, dan self efficacy teori Bandura (Brady, 2009).
Menurut Markus & Nurius (Brady, 2009), konsep-konsep seperti possible self juga telah diketahui dalam membantu individu mempertimbangkan situasi kerja dan peran kerja dimasa depan. Pandangan terhadap diri terkait dengan proses-Proses intrapersonal seseorang yaitu kepercayaan terhadap diri dan pekerjaan mereka sendiri. Pekerja yang siap sadar akan pengakuan diri yang mencakup rasa cukup, penerimaan, dan rasa percaya terhadap diri serta kemampuan mereka sendiri atau self efficacy.
Teori konsep diri dan self efficacy secara terus menerus mempengaruhi perncanaan karir dan pengambilan keputusan, dalam bidang pengembangan karir dan psikologi kejuruan. Sosiolog Victor Gecas (Brady,2009), mendefinisikan konsep diri (self concept) sebagai konsep yang dimiliki oleh individu atas dirinya sendiri sebagai suatu makhluk fisik, social, dan spiritual atau norma. Dengan kata lain, konsep diri merupakan persepsi diri seseorang sebagai makhluk fisik, social, dan spiritual. Konsep diri mencakup penghargaan diri (self esteem), kemanjuran diri (self efficacy), dan pemantauan diri (self monitoring).
Adapun self efficacy adalah keyakinan seseorang mengenai peluangnya untuk berhasil mencapai tugas tertentu. Dengan kata lain, self efficacy adalah kepercayaan terhadap kemampuan seseorang untuk menjalankan tugas. Cukup dengan mengatakan bahwa keyakinan seseorang tentang dia atau dirinya sendiri dan kemampuannya untuk mengatasi, beradaptasi, dan tampil didunia kerja sangatlah penting.
Self efficacy umum yang tinggi dikaitkan dengan individu yang berkinerja kuat di dalam organisasi dan self efficacy khusus dikaitkan dengan kesuksesan dalam ranah tertentu, sperti tugas kerja dan peran kerja (Betz dalam Brady, 2009).
Berdasarkan uraian diatas dapat disimpu lkan bahwa pandangan terhadap diri merupakan kemampuan dalam diri seseorang yang berhubungan dengan kepercayaan terhadap dirinya untuk dapat berhasil menjalankan tugas. Pandangan terhadap diri tersebut mencakup:
  1. Kemampuan untuk memahami diri sendiri 
  2. Kemampuan untuk menghargai diri sendiri 
  3. Kemampuan untuk mengendalikan atau mengontrol diri sendiri 
  4. Kemampuan untuk mengevaluasi diri 
  5. Kemampuan untuk percaya diri dalam menjalankan tugas.
Healt & Safety (Kesehatan dan Keselamatan)
Kesehatan dan keselamatan pekerja merupakan masalah dunia. Markas Perserikatan Buruh Internasional memperkirakan bahwa setiap tahun terdapat 337 juta kecelakaan yang terkait dengan pekerjaan dan 2 juta orang diseluruh dunia menderita penyakit yang terkait dengan kerja.
Dalam beberapa kasus, praktik-praktik kesehatan dan keselamatan kerja telah disiapkan akan tetapi kepatuhan pekerja kurang (Brady, 2009). Pada situasi lain, praktik-praktik OHS sangat kurang dan tidak cukup. Kantor Studi Terapan tentang Penyalahgunaan Pokok Isi dan Administrasi Jasa Kesehatan Jiwa (SAMSHA) melaporkan dalam sebuah studi, yang dipengaruhi pada tahun 2008, bahwa sekitar 1,6 juta pekerja penuh waktu merupakan pengguna obat terlarang dan alcohol (SAMSHA dalam Brady, 2009). Keterlambatan, bolos kerja, pulang kerja lebih awal, pusing karena mabuk, tidur saat kerja, merasa mual, kualitas kerja buruk, sedikit bekerja, kinerja hilang/ buruk, berdebat dengan rekan kerja, kecelakaan, kehilangan pekerjaan, semua hal yang disebutkan tadi telah dikaitkan dengan pola-pola penyalahgunaan produk isi dan konsumsi alcohol (NIAAA dalam Brady, 2009).
Menurut Agus Dharma (1997), bahwa masalah kecanduan alcohol, ketergantungan pada obat-obatan, stres, dan gangguan emosional merupakan empat masalah kesehatan yang penting dan makin berkembang dikalangan pegawai.
Kecanduan alkohol merupakan masalah yang sangat serius dan dapat menurunkan efektivitas perusahaan secara drastis. Stres dan kelesuan merupakan masalah kesehatan yang potensial lainnya di tempat kerja. Upaya mengurangi stress dalam pekerjaan antara lain meliputi hal-hal seperti meninggalkan pekerjaan sebentar, mendelegasikan pekerjaan, dan menyusun suatu daftar kekhawatiran.
Menurut Bandura (Brady, 2009), kepercayaan individu terhadap kemampuan diri untuk berperilaku dan bertindak pada tingkat tertentu adalah prinsip dasar teori efektifitas diri (self efficacy). Efektifitas DiriKhusus Untuk Kesehatan (Health-Specific-Self-efficacy) menerapkan teori ini untuk kemampuan kesehatan dan keselamatan seperti nutrisi, latihan fisik, berhenti merokok, serta penolakan terhadap alcohol, dan beberapa penelitian yang disebutkan menandakan bahwa self efficacy yang nyata merupakan pemrediksi perilaku kesehatan dan keselamatan (Schwarzer & Renner, dalam Brady, 2009).
Control social yang terkait dengan kesehatan positif juga telah diketahui dapat berpengaruh terhadap perilaku-perilaku kesehatan dan keselamatan, dan kemauannya untuk mengikuti kebijakan-kebijakan di tempat kerjanya serta larangan-larangan yang terkait dengan kesehatan dan keselamatan.
Oleh karena itu, seseorang yang siap bekerja menjaga keberhasilan dan kerapihan pribadi. Pekerja tetap siaga untuk sehatsecara fisik dan mental. Mereka menggunakan mekanika tubuh yang tepat untuk mengangkat dan membengkokkan serta mengikuti prosedur keselamatan saat menggunakan alat atau mengoperasikan peralatan dan mesin. Bila diperlukan, pekerja memakai peralatan untuk keselamatan atau pakaian yang tepat. Pekerja juga mematuhi peraturan larangan merokok dan larangan menggunakan obat-obatan terlarang di tempat kerja.
Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa unsur-unsur komponen kesehatan dan keselamatan kerja meliputi:
  1. Kemampuan untuk melaksanakan peraturan yang ada di tempat kerja 
  2. Mempraktikkan perilaku kesehatan dan keselamatan 
  3. Menjalankan tugas sesuai dengan prosedur yang ada 
  4. Menjaga kebersihan dan kerapihan pribadi Kemampuan mengendalikan stress dan kelelahan kerja.
loading...
Share on :


Related post:


1 komentar:

manz mengatakan...

terimakasi antas info artikel yang anda buat., semoga ber manfaat bagi orang banyak

Poskan Komentar