Peran Keluarga Dalam Belajar

Peran keluarga dalam belajar sangat besar. Keluarga merupakan satu kesatuan (sistem sosial) yang hidup bersama terdiri dari ayah dan ibu. Keluarga berperan dalam menyediakan situasi belajar yang nyaman dan tenang sehingga memotivasi anak untuk belajar. Orang tua juga harus memprhatikan pengalaman-pengalaman anak dan menghargai anak atas segala usahanya untuk belajar. Begitu juga orang tua harus menunjukkan kerjasamanya dalam mengarahkan cara belajar anak dirumah sehingga orang tua berusaha memotivasi dan membimbing anak dalam belajar (Hasbullah, 1989). Peran orang tua dalam pendidikan anak menurut  Idris dan Jamal (1992, dalam penelitian Slameto, 2003) adalah memberikan dasar pendidikan, sikap dan keterampilan dasar seperti pendidikan agama, budi pengerti, sopan santun, estetika, kasih sayang, rasa aman, dasar-dasar pembentukan peraturan-peraturan, dan menanamkan kebiasaan. Selain itu peran keluarga adalah mengajarkan nilai-nilai dan tingkah laku yang diajarkan di sekolah.
Peran keluarga dalam pendidikan merupakan lembaga pendidikan yang pertama dan utama dalam masyarakat, karena dalam keluarga manusia dilahirkan, berkembang menjadi dewasa. Bentuk dan isi serta cara-cara pendidikan di dalam keluarga akan selalu mempengaruhi tumbuh dan berkembangnya watak, budi pekerti dan kepribadian tiap-tiap manusia. Pendidikan yang diterima dalam keluarga inilah yang akan digunakan oleh anak sebagai dasar untuk mengikuti pendidikan selanjutnya di sekolah. Tugas dan tanggung jawab orang tua dalam keluarga terhadap pendidikan anak-anaknya lebih bersifat pembentukan watak dan budi pekerti, latihan keterampilan dan pendidikan ke sosial, seperti menjaga kebersihan rumah, dan menjaga kesehatan. Peranan keluarga terutama dalam penanaman sikap dan nilai hidup, pengembangan bakat dan minat serta pembinaan bakat dan kepribadian (Ikhsan, 2005). 
Peran pada masing-masing anggota keluarga antara lain peran ayah sebagai pemimpin yang mencari nafkah, pendidik, pelindung atau pengayom, pemberi rasa aman bagi setiap anggota keluarga dan juga sebagai anggota masyarakat kelompok sosial tertentu. Sedangkan peran ibu sebagai pengasuh dan pendidik anak-anak, pelindung keluarga (Setiadi, 2008). Peran orang tua terhadap perkembangan anaknya adalah memberikan anak kesempatan untuk berkembang, sebagai guru dengan mengajarkan ketangkasan motorik , menanamkan pedoman hidup bermasyarakat, sebagai tokoh teladan untuk anaknya, dan sebagai pengawas  dengan memperhatikan, mengamati kelakuan, tingkah laku anak (Singgih, 2002). Peran yang dapat diberikan oleh keluarga dalam proses belajar anak sehingga berkembang secara optimal yaitu memberi kasih sayang, perhatian, memberi semangat dan dorongan, memfasilitasi, memberi rasa hormat, mengenalkan apa yang boleh dan tak boleh dilakukan oleh anak (Nugraha, 2011).
Menurut Slameto (2003) peran keluarga terhadap pendidikan anak, antara lain:
  1. Penyedia fasilitas belajar yaitu dimana keluarga menyediakan tempat dan peralatan belajar, buku dan alat-alat tulis, jadwal belajar dan kegiatan sehari- hari, buku konsultasi/PR/latihan. 
  2. Pendidik, dimana keluarga menjelaskan perlunya dan menasehati agar belajar dengan rajin dan berprestasi, apa saja yang boleh dan tidak boleh dilakukan, menegur bila anak lalai tugas dan memberi sanksi jika dipandang perlu. 
  3. Pembimbing, dimana keluarga membantu memecahkan masalah anak dan pembuat keputusan dalam belajar atau sekolah, menyangkut langkah-langkah apa saja yang ditempuh anak dalam belajar, memeriksa dan menanyakan nilai yang diperoleh di sekolah. 
  4. Model atau teladan kehidupan, dimana keluarga dapat mengatur waktu menonton anak dan menyuruh anak belajar sesuai jadwal.
loading...
Share on :


Related post:


0 komentar:

Poskan Komentar