Pengertian Suku Bunga

Pengertian suku bunga adalah sebuah istilah dalam ekonomi yang menunjuk pada penggunaan uang dan modal. Tingkat suku bunga mempunyai fungsi alokatif dalam perekonomian khususnya penggunaan uang dan modal. Maksudnya tingkat suku bunga dapat dikatakan sebagai suatu balas jasa suatu alokasi tertentu terhadap si pemilik uang atau modal.
Ada beberapa teori mengenai tingkat suku bunga ini. Teori-teori ini dapat dijelaskan sebagai berikut:
Teori Klasik
Menurut teori klasik tabungan merupakan fungsi dari tingkat bunga. Di mana makin tinggi tingkat bunga, makin tinggi pula keinginan masyarakat untuk menabung. Investasi juga merupakan fungsi dari tingkat bunga di mana makin tinggi tingkat bunga maka keinginan berinvestasi makin kecil. Makin rendah tingkat bunga maka akan mendorong para investor untuk berinvestasi karena biaya yang ditanggung semakin kecil dengan harapan profit yang maksimum.
Tingkat bunga dalam keadaan seimbang akan tercapai apabila keinginan menabung masyarakat sama dengan keinginan pengusaha untuk melakukan investasi dalam pasar yang seimbang pada keadaan Y full employmentfull employment (kondisi pendapatan yang dicapai dengan menggunakan resources yang ada secara maksimal) di mana pasar secara bebas tanpa ada campur tangan pemerintah (teori Laissez Faire : Adam Smith).
Teori Keynes
Dalam teori Keynes, tingkat suku bunga merupakan suatu fenomena moneter. Maksudnya tingkat bunga ditentukan oleh pasar uang yaitu permintaan dan penawaran uang (demand and supply of money).
Menurut teori Keynes ada kemungkinan jumlah tabungan lebih besar dari investasi pada national income dan bahwa tingkat bunga bukan media untuk menyamakan tabungan (S) dan investasi (I). Hal ini merupakan tugas bank sentral di Indonesia yaitu Bank Indonesia, dalam menciptakan kestabilan harga melalui kebijakan tingkat bunga yang selayaknya. Bank sentral mengatasi tingkat inflasi yang tinggi dengan menaikkan tingkat suku bunga yang tinggi. Akibatnya jumlah tabungan meningkat sehingga jumlah uang beredar di masyarakat berkurang. Naiknya tingkat bunga juga akan mengakibatkan investasi menurun, sehingga GNP menurun. Begitu sebaliknya, pertumbuhan ekonomi akan meningkat jika tingkat bunga (diskonto) bank sentral mengalami penurunan karena dengan tingkat bunga bank sentral akan memacu para investor dalam menanamkan modalnya.
loading...
Share on :


Related post:


0 komentar:

Poskan Komentar