Faktor–Faktor Yang Mempengaruhi Trust

Banyak faktor-faktor yang mempengaruhi trust (kepercayaan). Individu mengembangkan harapannya mengenai tingkat bagaimana seseorang dapat trust kepada orang lain, bergantung pada faktor-faktor di bawah ini (Lewicki & Wiethoff, 2000):
Predisposisi Kepribadian (Personality Predisposition)
Penelitian menunjukkan bahwa individu berbeda di dalam predisposisi mereka untuk percaya kepada orang lain (Rotter dalam Lewicki & Wiethoff, 2000). Semakin tinggi tingkat individu dalam predisposisi untuk trust, semakin besar harapan untuk dipercaya oleh orang lain.
Reputasi dan Stereotip (Reputation and Stereotype)
Meskipun individu tidak memiliki pengalaman langsung dengan orang lain, harapan individu dapat terbentuk melalui apa yang dipelajari dari teman ataupun dari apa yang telah didengar. Reputasi orang lain biasanya membentuk harapan yang kuat yang membawa individu untuk melihat elemen untuk trust dan distrust serta membawa pada pendekatan pada hubungan untuk saling percaya.
Pengalaman Aktual (Actual Experience)
Pada kebanyakan orang, individu membangun faset dari pengalaman untuk berbicara, bekerja, berkoordinasi dan berkomunikasi. Beberapa dari faset tersebut sangat kuat di dalam trust, dan sebagian mungkin kuat pada distrust. Sepanjang berjalannya waktu, baik elemen trust maupun distrust memulai untuk mendominasi pengalaman, untuk menstabilkan dan secara mudah mendefinisikan sebuah hubungan. Ketika polanya sudah stabil, individu cenderung untuk mengenelarisasikan sebuah hubungan dan menggambarkannya dengan tinggi atau rendahnya trust atau distrust.
Orientasi Psikologis (Psychological Orientation)
Deutsch (dalam Lewicki & Wiethoff, 2000) menyatakan bahwa individu membangun dan mempertahankan hubungan sosial berdasarkan orientasi psikologisnya. Orientasi ini dipengaruhi oleh hubungan yang terbentuk dan sebaliknya. Dalam artian, agar orientasinya tetap konsisten, maka individu akan mencari hubungan yang sesuai dengan jiwa mereka. Hubungan dengan orang lain menentukan emosi seseorang. Jika individu tidak menjaga hubungannya dengan orang lain dengan emosi yang baik, maka emosi tersebut dapat mendorong individu untuk melakukan tindakan yang akan mencelakakan hubungan yang telah dijalani.
Menurut Jones & George (dalam Hoy & Moran, 2000), dalam membangun suatu hubungan, seseorang memutuskan untuk mempercayai orang lain berdasarkan informasi yang disediakan oleh emosi dimana emosi sangat berhubungan erat dengan kejadian atau lingkungan khusus yang menghalangi proses kognitif dan perilaku seseorang. Individu yang tidak bisa menangani emosinya dengan baik akan mengalami kesulitan dalam berhubungan dengan orang lain (Ciarrchi, Chan, Caputi, & Roberts, 2001).
Oleh sebab itu, diperlukan keterampilan emosi dalam berhubungan dengan orang lain (Keltner & Heidt, dalam Lopes, Bracket, Nezlek, dkk, 2004). Emosi positif berhubungan dengan kemampuan bergaul. Sedangkan emosi negatif menyebabkan orang saling berjauhan. Jadi, individu perlu untuk memproses informasi yang disediakan oleh emosi dan mengatur emosi dengan kecerdasan dalam menjalani dunia sosial (Lopes, Braket, Nezlek, dkk, 2004). 
loading...
Share on :


Related post:


0 komentar:

Poskan Komentar