Ciri-Ciri Surat Kabar

Ciri-ciri surat kabar atau Koran, berbeda dengan alat media massa yang lain. Dalam buku Ilmu,”Teori dan Filsafat Komunikasi karya“ Onong Uchjana Effendy menyebutkan empat ciri-ciri surat kabar, yaitu:
Publisitas
Publisitas adalah penyebaran kepada publik atau khalayak. Karena diperuntukkan khalayak, maka sifat surat kabar adalah umum. Isi surat kabar terdiri dari berbagai hal yang erat kaitannya dengan kepentingan umum. Ditinjau dari segi lembarannya jika surat kabar mempunyai halaman yang banyak, isinya juga dengan sendirinya pula akan memenuhi kepentingan khalayak yang lebih banyak.
Periodisitas
Periodisitas adalah ciri surat kabar yang kedua. Keteraturan terbitnya surat kabar bisa satu kali sehari, bisa dua kali sehari, dapat pula satu kali atau dua kali seminggu. Periodisitas surat kabar berbeda dengan penerbitan buku yang tidak disebarkan secara periodik meskipun isinya menyangkut kepentingan umum.
Universalitas
Yang dimaksud dengan universalitas ialah kesemestaan isinya, aneka ragam dan dari seluruh dunia. Sebuah penerbitan berkala yang isinya mengkhususkan diri pada suatu profesi tidak dapat dikatakan sebagai surat kabar. Sebab isinya hanya mengenai suatu aspek kehidupan saja.
Aktualitas
Aktualitas, menurut kata asalnya, berarti “kini” dan “keadaan sebenarnya”. Kedua kata tersebut sangat erat kaitannya dengan berita. Tetapi yang dimaksudkan dengan aktualitas sebagai ciri surat kabar adalah pertama, yakni kecepatan laporan, tanpa menyampingkan pentingnya kebenaran berita.  (Effendy,1989)
Keempat ciri surat kabar diatas sudah menampakkan kelebihan dari surat kabar sendiri. Namun, Lukiati Komala Erdinaya dalam bukunya Komunikasi Massa Sebagai Pengantar menambahkan satu ciri lagi surat kabar, yaitu terdokumentasi. Dari berbagai fakta yang disajikan surat kabar dalam bentuk berita atau artikel, dapat dipastikan ada beberapa diantaranya yang oleh pihak-pihak tertentu dianggap penting untuk diarsipkan atau di buat kliping.
loading...
Share on :


Related post:


0 komentar:

Poskan Komentar