Cara Menegakkan Disiplin Kerja

Cara-cara menegakkan disiplin kerja sangat beragam, tergantung dari kultur organisasi atau managemen masing-masing. Salah satu tugas yang paling sulit bagi seorang atasan adalah bagaimana menegakkan disiplin kerja secara tepat. Jika karyawan melanggar aturan tata tertib, seperti terlalu sering terlambat atau membolos kerja, berkelahi, tidak jujur atau bertingkahlaku lain yang dapat merusak kelancaran kerja suatu bagian, atasan harus turun tangan. Kesalahan semacam itu harus dihukum dan atasan harus mengusahakan agar tingkahlaku seperti itu tidak terulang.
Menurut Nitisemito (1984), ada beberapa cara menegakkan disiplin kerja dalam suatu perusahaan:
  1. Disiplin Harus Ditegakkan Seketika; Hukuman harus dijatuhkan sesegera mungkin setelah terjadi pelanggaran jangan sampai terlambat, karena jika terlambat akan kurang efektif. 
  2. Disiplin Harus Didahului Peringatan dini; Dengan peringatan dini dimaksudkan bahwa semua karyawan harus benar-benar tahu secara pasti tindakan-tindakan mana yang dibenarkan dan mana yang tidak. 
  3. Disiplin Harus Konsistan; Konsisten artinya seluruh karyawan yang melakukan pelanggaran akan diganjar hukuman yang sama. Jangan sampai terjadi pengecualian, mungkin karena alasan masa kerja telah lama, punya keterampilan yang tinggi atau karena mempunyai hubungan dengan atasan itu sendiri. 
  4. Disiplin Harus Impersonal; Seorang atasan sebaiknya jangan menegakkan disiplin dengan perasaan marah atau emosi. Jika ada perasaan semacam ini ada baiknya atasan menunggu beberapa menit agar rasa marah dan emosinya reda sebelum mendisiplin karyawan tersebut. Pada akhir pembicaraan sebaiknya diberikan suatu pengarahan yang positif guna memperkuat jalinan hubungan antara karyawan dan atasan. 
  5. Disiplin Harus Setimpal; Hukuman itu setimpal artinya bahwa hukuman itu layak dan sesuai dengan tindak pelanggaran yang dilakukan. Tidak terlalu ringan dan juga tidak terlalu berat. Jika hukuman terlalu ringan, hukuman itu akan dianggap sepele oleh pelaku pelanggaran dan jika terlalu berat mungkin akan menimbulkan kegelisahan dan menurunkan prestasi.
Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa cara menerapkan disiplin kerja adalah dengan (a) disiplin harus ditegakkan seketika, (b) disiplin harus didahului peringatan dini, (c). disiplin harus konsistan; (d). disiplin harus impersonal, dan (e). disiplin harus setimpal.
Share on :


Related post:


0 komentar:

Poskan Komentar