Pubertas Terlambat

Pubertas terlambat bisa terjadi pada laki-laki maupun perempuan. Pubertas Terlambat atau delayed puberty pada perempuan didefenisikan tidak membesarnya payudara sampai umur 13 tahun atau tidak adanya menstruasi sampai umur 15 tahun. Pada laki-laki pubertas terlambat adalah bila panjang testis tidak mencapai 2,5 cmn atau volume testis tidak mencapai 4 ml sampai umur 14 tahun.
Secara statistik pubertas yang mengalami keterlambatan sebanyak 2,5% dari normal populasi remaja pada kedua jenis kelamin, lebih banyak pada laki-laki yang mengalami keterlambatan pubertas daripada perempuan. Kebanyakan keterlambatan pada remaja masih normal atau disebut dengan constitutional delay in growth and puberty (CDGP). Hal ini perlu dibedakan dengan penderita yang mengalami kelainan hormonal. Klasifikasi yang digunakan pada pubertas yang terlambat didasarkan pada sekresi gonadotropin yang dihubungkan dengan stadium diferensiasi seksual bukan berdasarkan umur kronologis.
Berdasarkan kadar gonadotropin dapat dibagi menjadi hypergonadotropic hypogonadism dan hypogonadotropin hypogonadism. Pada hypergonadotropic hypogonadism, ditemukan kadar hormon gonadotropin (FSH dan LH) meningkat namun kadar hormon seks steroid seperti testosteron dan estrogen tetap rendah, hal ini menandakan kerusakan tidak pada aksis hipotalamus hipofise. Sedangkan pada hypogonadotropin hypogonadism, ditemukan penurunan kadar hormone gonadotropin (Suryawan, 2004).
Share on :


Related post:


0 komentar:

Poskan Komentar