Manfaat Perencanaan Karir

Manfaat perencanaan karir sangat penting bagi individu maupun organisasi. Martoyo (2007) mengemukakan bahwa terdapat tujuh manfaat atas dilakukannya perencanaan karir, antara lain:
  1. Mengembangkan para pegawai yang dapat dipromosikan, dapat membantu suplai karyawan internal, terutama mereka yang cukup potensial. 
  2. Menurunkan perputaran karyawan, perhatian terhadap karir individual dalam perencanaan karir yang telah ditetapkan, akan meningkatkan loyalitas pada organisasi di mana mereka bekerja. 
  3. Mengungkap potensi karyawan, dengan adanya perencanaan karir yang jelas dan mantap akan mendorong karyawan secara individual maupun kelompok untuk menggali kemampuan potensial masing-masing untuk dapat mencapai sasaran-sasaran karir yang diinginkan. 
  4. Mendorong pertumbuhan, perencanaan karir yang baik akan mendorong semangat kerja karyawan untuk dapat tumbuh dan berkembang serta meningkatkan kompetensi sumber daya manusia yang sangat dibutuhkan oleh suatu jabatan. 
  5. Mengurangi penimbunan, perencanaan karir dapat mengangkat kembali para karyawan yang berkualifikasi untuk maju, sehingga tidak tertimbun tanpa harapan. 
  6. Memuaskan kebutuhan karyawan, dengan adanya perencanaan karir berarti adanya penghargaan terhadap individu karyawan yang berarti pula adanya pengakuan dan penghargaan terhadap prestasi individu. 
  7. Membantu pelaksanaan rencana-rencana kegiatan yang telah disetujui, yang berarti perencanaan karir dapat membantu para anggota kelompok agar siap untuk jabatan-jabatan yang lebih penting.
Sedangkan menurut Rivai (2009), manfaat perencanaan karir adalah sebagai berikut:
  1. Meluruskan strategi dan syarat-syarat karyawan intern (aligns strategy and internal staffing) 
  2. Mengembangkan karyawan yang dapat dipromosikan (develops promotable employees) 
  3. Memudahkan penempatan ke luar negri (facilities international  placement)  
  4. Membantu di dalam keanekaragaman tenaga kerja (assists with workforce diversity) 
  5. Mengurangi pergantian karyawan (lower turnover) 
  6. Menyaring potensi karyawan (taps employee potensial) 
  7. Meneruskan pertumbuhan pribadi (furthers personal growth) 
  8. Mengurangi penimbunan (reduce hoarding) 
  9. Memuaskan kebutuhan karyawan (satisfies employee needs) 
  10. Membantu perencanaan tindakan secara affirmatif (assists affirmative action plans)
Dari sepuluh manfaat perencanaan karir diatas dapat disimpulkan bahwa perencanaan karir sangat bermanfaat bagi anggota organisasinya dan organisasi itu sendiri. 
Menurut Hariandja (2002), manfaat perencanaan karir adalah sebagai berikut:
  1. Menyesuaikan kemampuan pegawai dengan strategi 
  2. Meningkatkan supply internal pegawai 
  3. Menyiapkan penempatan internasional 
  4. Memampukan pegawai untuk bekerja dengan pegawai yang berbeda latar belakangnya 
  5. Mengurangi perputaran kerja 
  6. Menyalurkan pegawai yang berpotensi 
  7. Mendorong untuk meningkatkan kemampuan 
  8. Mengurangi penumpukan pegawai 
  9. Memuaskan kebutuhan pegawai 
  10. Mengurangi atau menghilangkan terjadinya diskriminasi
Dengan adanya manfaat-manfaat tersebut selanjutnya yang dilakukan instansi pemerintah untuk membantu perencanaan karir pegawai adalah instansi pemerintah harus melakukan pendidikan karir, memberikan informasi tentang karir, dan melakukan bimbingan karir.
loading...
Share on :


Related post:


0 komentar:

Poskan Komentar