Macam-macam Zat Adiktif

Berbagai Macam zat adiktif ada disekitar kita. Macam-macam zat adiktif yang kita kenal seperti alkohol, inhlansia, kafein dan nikotin. Macam-macam zat adiktif ini bahkan sangat mudah dijumpai, dan sebagian besar diantaranya bukan termasuk bahan terlarang, tetapi konsumsi yang berlebihan dapat mengganggu fungsi tubuh.
Macam-macam zat adiktif adalah sebagai berikut:
Alkohol
Menurut catatan arkeologik, minuman beralkohol telah dikenal manusia sejak ± 5000 tahun yang lalu. Alkohol merupakan penekan susunan saraf pusat tertua dan paling banyak digunakan manusia bersama-sama dengan kafein dan nikotin. Alkohol bersifat bakterisid, fungisid, dan virusid yang banyak digunakn untuk disinfeksi kulit dan sebagai zat pembantu dalam farmasi. Pada penggunaan oral, alkohol mempengaruhi SPP yaitu meransang dan kemudian menekan fungsi otak serta meyebabkan vasodilatasi. Bila diminum saat perut kosong, alkohol menstimulasi produksi getah lambung.
Minum sedikit alkohol meransang semangat, semua hambatan lepas, dan berbicara banyak, sedangkan bila diminum terlampau cepat dan banyak, hati tidak dapat mengolahnya sehingga menyebabkan mabuk dan pingsan. Overdosis dapat menyebabkan langsung mematikan dan pada pemakainan secara teratur dan banyak akan mengakibatkan terganggunya fungsi hati dan akhirnya sel-selnya mengeras.
Mengonsumsi minuman beralkohol seperti bir, anggur, sherry, dan whisky sudah termasuk pada pola hidup dan pergaulan sosial sehingga sudah diterima umum dan ketagihan biasanya terjadi tanpa disadari. Seseorang yang meminum alkohol untuk bersantai, dapat berhenti minum tanpa kesulitan, namun apabila mulai tergantung pada alkohol maka tidak dapat lagi berhenti tanpa merasakan akibat buruk secara fisik dan psikis.
Gejala putus alkohol dapat berupa gemetaran, mual, muntah, lelah, jantung berdebar lebih cepat, tekanan darah tinggi, depresi, halusinasi, dan hipotensi ortostatik.
Inhalansia dan Solvent (Pelarut)
Zat yang digolongkan inhalasia dan solvent adalah gas atau zat pelarut yang mudah menguap. Zat ini banyak terdapat pada alat-alat keperluan rumah tangga seperti perekat, hair spray, deodorant spray, pelumas bensin, bahan pembersih, dan thinner. Penyalahgunaan inhalansia dan solvent terutama pada anak-anak usia 9-14 tahun. Yang banyk digunakan adalah cairan pelarut seperti toluene, etil asetat, aseton, amiln itrit, metiletilketon, ksilen, gas-gas tertawa, butan, propan, dan fluorokarbon.
Gejala pecandu inhalansia antara lain pusing-pusing, perasaan bingung, bicara tidak lancer, berjalan atau berdiri sempoyongan, euphoria, halusinasi, persepsi terganggu, mudah tersinggung, impulsive, perilaku aneh, ataksia, disartri, tinnitus, dan luka-luka atau peradangan di sekitar mulut dan hidung. Intoksikasi akut dengan zat ini bisa berakibat fatal, sedangkan pada pemakainan kronis dapat merusak berbagai organ tubuh misalnya otak, ginjal, paru-paru, jantung, dan sumsum tulang dengan mengganggu pembentukan sel darah merah.
Kafein
Kafein adalah alkahoida yang terdapat pada tanaman Coffea Arabica, Coffea canephora, dan Coffea liberica yang berasal dari Arab, Etiopia, dan Liberia. Selain kopi, minuman lain juga banyak yang mengandung kafein seperti daun the (teh hitam dan teh hijau), kakao, dan coklat.
Minum kopi terlalu banyak (lebih dari 3-4 cangkir/hari) dapat meningkatkan resiko terkena penyakit jantung karena memperbesar kadar hemosistein darah terutama bila bersamaan dengan kebiasaan merokok. Metabolisme kafein sangat kompleks dan berkaitan dengan distribusi, metabolism, dan ekskresi banyak metabolit lain.
Toleransi terhadap kafein ada tetapi lebih cepat menghilang dan intoksikasi ditandai dengan tangan gemetar dan perasaan gelisah, tidak tenang, penuh gairah, muka merah, ingatan berkurang, tidak dapat tidur, poliuria, mual, otot berkedut, banyak bicara, serta denyut jantung cepat dan tidak teratur.
Nikotin
Nikotin terdapat pada tanaman tembakau atau Nikotiana tabacom yang diduga berasal dari Argentina. Kadar nikotin dalam tembakau berkisar 1,4%. Dalam asap rokok, nikotin tersuspendir pada partikel-partikel ter dan kemudian diserap paru-paru ke dalam darah dengan cepat sekali. Setelah diserap, nikotin mencapai otak dalam waktu 8 detik setelah inhalasi.
Nikotin yang diabsorpsi dapat menimbulkan tremor tangan dan kenaikan berbagai hormon dan neurohormon dopamine di dalam plasma, di samping itu nikotin dapat menyebabkan mual dan muntah. Nikotin meningkatkan daya ingat, perhatian, dan kewaspadaan, mengurangi sifat mudah tersinggung, dan agresi, serta menurunkan berat badan. Merokok dikitkan dengan berbagai penyakit seriue mulai dengan gangguan arteri koroner sampai kanker paru. Dosis fatal pada manusia adalah 60 mg.
Share on :


Related post:


0 komentar:

Poskan Komentar