Pengertian Kelekatan (Attachment)

Istilah Kelekatan (attachment) untuk pertamakalinya dikemukakan oleh seorang psikolog dari Inggris pada tahun 1958 bernama John Bowlby. Kemudian formulasi yang lebih lengkap dikemukakan oleh Mary Ainsworth pada tahun 1969 (Mc Cartney  dan Dearing, 2002).
Kelekatan merupakan suatu ikatan emosional yang kuat yang  dikembangkan anak melalui interaksinya dengan orang yang mempunyai arti khusus dalam kehidupannya, biasanya orang tua (Mc Cartney dan Dearing, 2002). Bowlby (dalam Haditono dkk,1994) menyatakan bahwa hubungan ini akan bertahan cukup lama dalam rentang kehidupan manusia yang diawali dengan kelekatan anak pada ibu atau figur lain pengganti  ibu. Pengertian ini sejalan dengan apa yang dikemukakan Ainsworth mengenai kelekatan. Ainsworth (dalam Hetherington dan Parke,2001) mengatakan bahwa kelekatan adalah ikatan emosional yang dibentuk seorang individu dengan orang lain yang bersifat spesifik, mengikat mereka dalan suatu kedekatan yang bersifat kekal sepanjang  waktu. Kelekatan merupakan suatu hubungan yang didukung oleh tingkah laku lekat  (attachment behavior) yang dirancang untuk memelihara hubungan tersebut ( Durkin, 1995).
Tidak semua hubungan yang bersifat emosional atau afektif dapat disebut kelekatan. Adapun ciri afektif yang menunjukkan kelekatan adalah: hubungan bertahan cukup lama, ikatan tetap ada walaupun figur lekat tidak tampak dalam jangkauan mata anak, bahkan jika figur digantikan oleh orang lain dan kelekatan dengan figure lekat akan menimbulkan rasa aman (Ainsworth dalam Adiyanti, 1985).
Menurut Maccoby (dalam Ervika, 2000) seorang anak dapat dikatakan lekat pada  orang lain jika memiliki ciri-ciri antara lain:
  1. Mempunyai kelekatan fisik dengan seseorang
  2. Menjadi cemas ketika berpisah dengan figur lekat
  3. Menjadi gembira dan lega ketika figur lekatnya kembali
  4. Orientasinya tetap pada figur lekat walaupun tidak melakukan interaksi. Anak memperhatikan gerakan, mendengarkan  suara dan sebisa mungkin berusaha  mencari perhatian figur lekatnya
Selama ini orang seringkali menyamakan kelekatan dengan ketergantungan (dependency), padahal sesungguhnya kedua istilah tersebut mengandung pengertian yang berbeda. Ketergantungan anak pada figur tertentu timbul karena tidak adanya rasa aman.  Anak tidak dapat melakukan otonomi jika tidak mendapatkan rasa aman. Hal inilah yang  akan menimbulkan ketergantungan pada figur tertentu (Faw dalam Ervika, 2000).  Adapun ciri kelekatan adalah memberikan  kepercayaan pada orang lain yang dapat  memberikan ketenangan.  Berdasarkan beberapa pengertian diatas maka maka dapat disimpulkan bahwa yang dimaksud dengan kelekatan adalah suatu hubungan emosional atau hubungan yang  bersifat afektif antara satu individu dengan individu lainnya yang mempunyai arti khusus,  dalam hal ini biasanya hubungan ditujukan pada ibu atau pengasuhnya. Hubungan yang  dibina bersifat timbal balik, bertahan cukup lama dan memberikan rasa aman walaupun  figur lekat tidak tampak dalam pandangan anak.

Sumber: http://library.usu.ac.id/download/fk/psikologi-eka%20ervika.pdf
Share on :


Related post:


0 komentar:

Poskan Komentar