Sejarah Perkembangan Psikologi Agama

Psikologi agama bukanlah ilmu yang pertama kali mempelajari agama. Bahkan jauh sebelumnya sudah ada disiplin ilmu yang mempelajari aspek-aspek agama secara objektif. Misalnya, Sejarah Agama-agama di dunia dan Ilmu Sosiologi mempelajari tingkah laku orang dalam kelompok tanpa memperhitungkan perbedaan kebudayaan yang ada. Sedangkan Antropologi social lebih banyak menumpahkan perhatiannya pada perbedaan kebudayaan yang ada. Baik dalam Sosiologi, maupun Antropologi Sosial, agama merupakan masalah penting yang tidak dapat dilewatkan begitu saja dalam penelitian-penelitiannya[1].
Sumber-sumber dari Barat mengungkapkan bahwa penelitian secara ilmiah tentang Agama dimulai dari kajian para Antropolog. Hasil penelitian Frazer & Taylor mengenai agama-agama primitif dinilai sebagai gerakan awal dari kajian itu. Selanjutnya sejumlah penelitian juga dilakukan oleh para Sosiolog, dan juga ahli Psikologi seperti Stanley Hall. Tetapi Edwin Diller Starbuck dipandang sebagai peletak dasar bagi penelitian modern dilapangan psikologi agama[2].
Perkembangan Psikologi Agama dapat dibagi menjadi beberapa fase, sesuai dengan waktu kronologisnya. Psikologi agama sendiri bukanlah cabang ilmu yang berdiri sendiri dari cabang ilmu induk yang sama, tetapi terdiri dari dua jenis ilmu yang berbeda asal-usulnya yakni Psikologi dan Agama. Psikologi bersifat empiris, fenomenyanya nyata dalam tingkah laku yang dapat diprediksi, sedangkan Agama bersifat non-empiris dan fenomenya didasarkan pada wahyu/sumber-sumber agama yang tidak dapat diprediksi. Psikologi mempelajari tingkah laku yang merupakan manifestsi dari jiwa, sedangkan Agama mempelajari kesholehan penganutnya sebagai manifestasi ketatannya. Tetapi dari sini dapat dilihat persamaannya, yakni sama-sama mempelajari tingkah laku/behavior, baik psikologi maupun agama (kesholehan ditunjukkan dengan perilaku sehari-hari).
Perkembangan Psikologi Agama sebelum Abad ke-19 (Fase Perintisan)
Sebelum abad ke-19, psikologi dan agama adalah dua disiplin ilmu yang berbeda. Agama banyak di pelajari oleh Sosisologi, Antropologi, Sejarah agama-agama, perbandingan agama (orientalisme)[3]. Agama dipandang berbeda dari setiap disiplin ilmu diatas, sesuai dengan arah kajian ilmu masing-masing. Psikologi sendiri baru dipandang sebagai ilmu sesudah Wilhelm Wund mendirikan laboratorium psikologi pada tahun 1879. Jiwa dalam psikologi dianggap abstrak, sehingga tidak dapat diamati, diuji dan diempiriskan. Psikologi dianggap sebagai disiplin ilmu karena objek kajiannya bukan pada jiwa, tetapi pada tingkah laku (behavior) yang merupakan manifestasi dari keadaan jiwa.
Agama mempengaruhi tingkah laku penganutnya. Tingkah laku penganut suatu agama didasarkan pada keyakinan akan suatu doktrin. Disini dapat ditarik kesimpulan persamaan Psikologi dan Agama, yakni objek kajiannya tingkah laku yang dipengaruhi oleh keadaan jiwa (keyakinan doktrin agama). Dari sinilah permulaan munculnya Psikologi agama sebagai suatu disiplin ilmu yang berdiri sendiri.
Perkembangan Fase Awal (Abad Ke-19)
Yang pertama mengemukakan hasil penelitiannya secara ilmiah tentang agama ialah Frazer dan Taylor (Antropolog). Mereka membentangkan bermacam-macam agama primitif dan menemukan persamaan yang sangat jelas antara berbagai bentuk ibadah pada agama kristen dan ibadah orang-orang primitif.
Maka mulailah Ilmu Jiwa mengumpulkan bahan-bahan yang dikemukakan oleh ahli-ahli tersebut, ditambah pula dengan meneliti riwayat hidup dan hasil karya ahli-ahli tasawwuf dan ulama-ulama terkenal. Memang, Ilmu Jiwa Agama mendapatkn bahan-bahan dari ilmu-ilmu pengetahuan terdahulu seperti sejarah agama-agama yang mempelajari agama dari segi hasil sosialnya seperti ibadah, legenda-legenda (mitos-mitos), kepercayaan-kepercayaan, undang-undang kependetaan dan sebagainya.  
Demikian pula halnya dengan hasil-hasil penelitian yang dikemukakan oleh ahli-ahli sosisologi. Yang dapat menerangkan segi-segi sosial dalam agama, tapi tidak menyinggung kehidupan beragama dalam masing-masing individu. Dapat dikatakan bahwa pendekatan ilmiah dalam ilmu jiwa agama dimulai pada tahun 1881, ketika G. Stanley Hall sebagai salah seorang ahli psikologi dimasa itu mempelajari peristiwa konversi agama pada remaja[4].     
Psikologi Agama Awal Abad ke-20
Perkembangan psikologi Agama menempuh titik terang pada awal abad ke-20. Hal ini dapat dirangkan dengan terbitnya beberapa buku populer dari beberapa tokoh[5].
1.    Edwin Diller Starbuck
“The Psychology of Religion, An Empirical Study of the Growth of Religious Consciousness” yang terbit tahun 1899 mengupas petumbuhan perasaan agama pada orang. Buku ini dikatakan sebagai gerakan baru terhadap penelitian ilmiah dalam bidang Ilmu Jiwa Agama. Buku ini dapat dikatakan sebagai suatu riset ilmiah yang sistematis.
2.    George Albert Coe
Pada tahun 1900, menerbitkan buku “The Spiritual Life”. Buku ini berisi perkembangan agama remaja, dan agak menentang penekanan atas konversi. Dia menerangkan bahwa pada masa remaja banyak peristiwa konflik dan kegoncangan agama yang membawa pada perkembangan agama yang normal dan benar. Pada tahun 1916, terbit pula karangannya “The Psychology of Religion”.
3.    James H. Leuba
Sebelum meneliti tentang agama, dia mengumpulkan beberapa defenisi tentang agama. Dia mendapatkan 48 defenisi, dan menyimpulkan bahwa defenisi itu tidak ada gunanya, karena hanya merupakan kepandaian bersilat lidah. Pada bulan Januari 1901, sebuah karangannya “Introduction to a Psychological Study of Religion” dimuat di “The Monist vol. XI”. Kemudian pada tahun 1912, diterbitkannya buku “A Psychological Study of Religion” dan ”The Belief in God and Immortality” pada tahun 1921.
4.    G. Stanley Hall
Buku “Adolescence” yang terbit tahun 1881, menerangkan psikologi remaja dan konversi agama pada remaja. Dalam penitiannya terhdap remaja-remaja pada tahun 1904, ditemukannya persesuaian antara pertumbuhan jiwa agama pada tiap individu,dengan petumbuhan emosi den kecenderungan terhadap jenis lain (lawan jenis). Bukunya yang lain “Jesus the Christ” (1917)
5.    William James
“The Varieties of Religious Experience” (1902), adalah hasil karangannya selama setahun ketika dia menderita sakit. Buku ini berisi penuh dengan keterangan-keterangan, dilengkapi pula dengan data-data dari kasus-kasus pribadi tentang pengalaman agama. Buku ini hanya mengulas satu segi saja, yakni perkembangan agama perseorangan (individual) atau agama yang dirasakan oleh masing-masing individu, itupun terbatas pada ahli-ahli agama dan bukan orang biasa.
6.    George M. Stratton
Pada tahun 1911 terbit buku Stratton, “Psychology of  Religious Life”. Dia berpendapat bahwa sumber agama itu adalah konflik jiwa dalam diri individu.
7.    Fluornoy
Pada tahun 1901, Fluornoy berusaha mengumpulkan semua penelitian psikologis yang pernah dilakukan terhadap agama. Dia menamkan penelitian semacam itu dengan “Ilmu Jiwa Agama”. Diantara kesimpulan yang didapatnya dari penelitiannya terhadap cara pengumpulan data-data Psikologi Agama sebelumnya adalah:
ü  Menjauhkan penelitian dari transcendence
ü  Prinsip mempelajari perkembangan
ü  Prinsip perbandingan
ü  Prinsip Dinamika
8.    James B. Pratt
“The Religious Consciousness” (1920), dengan terbitnya buku ini psikologi agama semakin maju. Dia menulis buku ini sesuai dengan apa yang dirasakannya sendiri. Dia mengupas sembahyang dari sisi sobjektif dan objektifnya.
9.    Rudolf Otto
Buku “Das Heilige” yang diterjemahkan dalam bahasa Inggris tahun 1923. Buku ini berisi pengalaman-pengalaman psikologis dari pengertian tentang kesucian, yang diambilnya sebagai pokok dalam hal ini adalah sembahyang.
10.  Pierre Bovet
Tahun 1918 Pierre Bovet mengadakan penelitian terhadap dokumen-dokumen yang berisi psikologis dan paedagogis pengaruh pendidikan agama pada masa kecil (anak-anak). Hasil dikumpulkan pada sebuah buku “Le Sentiment Religieux et La Psychologie de L’Enfant”. Dari penelitian ini, Bovet mendapat ksimpulan bahwa “agama anak-anak tidak berbeda dari agama orang dewasa”.
11.  R.H. Thouless
“An Introduction to the Psychology of Religion” yang terbit tahun 1922. Thouless menentang pendapat orang-orang yang mengatakan bahwa penelitian Ilmiah akan menghilangkan keyakinan beragama, ia berpendapat sebaliknya, dimana penelitian secara ilmiah akan dapat menjadi sandaran yang kuat bagi agama. Ia mempelajari Ilmu Jiwa Agama dengan dasar-dasar penelitian secara Filsafat.
12.  Sante de Sanctis
Pada tahun 1927 dari hasil penyelidikannya dan menerbitkan “Religious Conversion” dengan menggunakan teori yang dikemukakan oleh Flournoy. Dia berpendapat bahwa ilmu jiwa agama adalah usaha untuk memahami tidakan agamis dari seseorang, dilihat dari proses jiwa yang terkenal dalam ilmu jiwa.
13.  Walter Houston. Clark
“The Psychology of Religion” (1958), buku ini berisi proses-proses dan dinamika jiwa agama sejak anak-anak sampai dewasa.
14.  Karangan-karangan lainnya
o   Majalah “The Journal of Religious Psychology” (1904), “The American Journal of Religious Psychology and Education” (sampai 1915),
o   E.S. Ames “The Psychology of Religious Experiences”. B
o   Tokoh sosiolog Prancis, Emile Durkheim “Elementary Form of the Religious Life” yang banyak pengaruhnya terhadap ilmu jiwa agama.
o   Dame Julian dalam bukunya “Revelation of Devive Love” (1901) yang mengkaji tentang wahyu.
o   Penelitian Reik & Rank “Problem der Religious Psychologie”, yang dipengaruhi oleh teori psikoanalisa Freud.
o   Karl. R. Stolz “The Psychology og Religious Lifing” (1937), Paul. E. Johnson “Psychology of Religion” (1945), adalah buku-buku yang berharga dalam mengungkap nilai-nilai positif dari agama.
o   “The Individual and His Religion” (1950) oleh Gordon W. Allport, yang menekankan pengalaman individual dalam pengalaman beragama.
Psikologi Agama dalam Dunia Timur (Islam) 

           Dalam buku “Ihya ‘Ulm al-Din” karangan Imam al-Ghozali banyak berbicara mengenai kehidupan beragama. Dia menguraikan pengaruh ajaran agama terhadap kehidupan beragama. “Al Munqis minal-Dhalal” juga karangan Imam al-Ghozali, menguraikan tentang konversi agama yang dipahami sebagai masa pematangan beragama. Al-Malighy (1955) dalam bukunya “Tatawwuf al-Syu’ur al-Diny ‘Inda Tifl wa al-Murabiq”, membahas tentang perkembangan rasa agama pada anak-anak dan remaja.
            Buku lain yang mencoba membahas psikologi agama dengan memberi nama lain yaitu “Nafsiologi”, dalam buku Sukanto Mulyomartono dengan judul “Nafsiologi, suatu pendekatan alternative dalam psikologi
            Banyak buku lain yang merupakan karangan-karangan orang muslim yang membahas tentang perkembangan psikologi dan agama. Perlu dicatat bahwa, adanya kemandekan perkembangan psikologi agama di dunia Barat, tampaknya hampir tidak dirasakan oleh dunia Islam. Di Barat, tampaknya sulit untuk mempersatukan persepsi tentang perlunya kajian ilmiah mengenai agama, dan ilmu, karena masih trauma dengan abad pertengahan.

Referensi:
1.    Daradjat, Zakiah, Prof. Dr. 1991. Ilmu Jiwa Agama. Jakarta: Bulan Bintang
2.    Ramayulis, H, Prof, Dr. 2007. Psikologi Agama. Jakarta: Kalam Mulia
3.    Jalaluddin, H, Prof, Dr. 2008. Psikologi Agama. Jakarta: Grafindo Persada
4.    Sou’yb, Yoesoef. 1985. Orientalisme dan Islam. Jakarta: Bulan Bintang


[1] Zakiah Daradjat. Ilmu Jiwa Agama.1991.hal: 12
[2] Ramayulis. Psikologi Agama.2007.hal: 9
[3] Baca Orientalisme dan Islam. Joesof Sou”yb.bulan bintang.1985
[4] Op.Cit.Hal 12-13
[5] Ibid. Hal 13-34
Share on :


Related post:


0 komentar:

Poskan Komentar